Dua Remaja Di Bekasi Dikeroyok Hingga Disiram Bensin Akibat Dituduh Mencuri Handphone

Chendy Alfi Syahrin (18) dan Benny Hendriek Andries (15) menjadi korban pengeroyokan akibat dituduh mencuri handphone.

Dua Remaja Di Bekasi Dikeroyok Hingga Disiram Bensin Akibat Dituduh Mencuri Handphone
WARTA KOTA/MUHAMAD AZZAM
Kapolsek Tambun Kompol Rahmat Sujatmiko menunjukkan barang bukti baju korban yang disiram bensin. 

TRIBUNNEWS.COM, BEKASI - Chendy Alfi Syahrin (18) dan Benny Hendriek Andries (15) menjadi korban pengeroyokan akibat dituduh mencuri handphone.

Akibatnya dua remaja tersebut mengalami luka di sekujur tubuh.

Peristiwa terjadi di Toko Donat Madu Cihajung, Perum Puri Cendana, Desa Sumber Jaya, Kecamatan Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi.

Baca: KPU: Penayangan Iklan Program Pemerintah Hal yang Wajar

Keduanya dituduh mencuri handphone oleh ketujuh orang tersebut.

Chendy menderita luka memar di bagian mata sebelah kiri, luka pada bagian kepala belakang, luka lutut sebelah kiri, serta luka bagian pelipis mata kanan dan kiri.

Sedangkan Beny mengalami luka di telinga kiri dan di bagian kepala sebelah kanan.

Tujuh tersangka yang ditangkap adalah BS (24), JP (19), RS (18), MRA (16), IL (16), TS (16), dan AI (17).

Baca: Sejarah Membuktikan Papua Adalah Indonesia Sejak Proklamasi Kemerdekaan

"Langsung kedua korban itu dibawa dan dipukuli bersama-sama. Bahkan korban disiram bensin. Pelaku kami tangkap, setelah korban membuat laporan ke Polsek," kata Kapolsek Tambun Kompol Rahmat Sujatmiko di Mapolsek Tambun, Jumat (14/9/2018).

Rahmat menjelaskan, awalnya Jumat (31/9/2018) lalu korban diajak menginap oleh temannya, IL (16), yang juga ikut mengeroyok di toko donat itu.

Kemudian, seorang karyawan mengaku kehilangan handphone.

Baca: Sejarah Membuktikan Papua Adalah Indonesia Sejak Proklamasi Kemerdekaan

Halaman
123
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved