Parkir Sembarangan di Kota Bekasi, Mobil Akan Diderek

Dinas Perhubungan Kota Bekasi akan menambah pemasangan rambu di wilayah-wilayah yang tidak boleh parkir.

Parkir Sembarangan di Kota Bekasi, Mobil Akan Diderek
WARTA KOTA/ADHY KELANA
Petugas Suku Dinas Perhubungan menertibkan sebuah mobil yang parkir di badan jalan di Jalan Raya Ragunan, Pasar Minggu, Kamis (27/12/2019). 

Laporan Reporter Warta Kota, Muhammad Azzam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Dinas Perhubungan Kota Bekasi Yayan Yuliana mengimbau pengguna kendaraan tidak parkir sembarangan. 

"Kita akan mulai memberlakukan sanksi derek bagi mobil yang diparkirkan di sembarang tempat," katanya, Minggu (13/1/2019).

Yayan Yuliana menjelaskan, Dinas Perhubungan Kota Bekasi akan menambah pemasangan rambu di wilayah-wilayah yang tidak boleh parkir.

"Kita beberapa sudah ada rambu-rambu, nanti kita tambah. Masyarakat diminta menaatinya. Jika tidak, kita derek, dan kita kenakan denda juga sama seperti di DKI," ungkapnya.

Penerapan itu bakal dilakukan dalam waktu dekat ini, karena Peraturan Daerah (Perda) sudah disetujui Wali Kota Bekasi dan DPRD Kota Bekasi

“Alhamdulilah Perda-nya kemarin sudah disetujui oleh Dewan, tinggal nanti sah secara resmi kita akan berlakukan itu. Nanti kita informasikan kembali," tutur Yayan Yuliana.

Baca: Indonesia Police Watch: Pembentukan Tim Gabungan Kasus Penyiraman Novel Sarat Kepentingan Politik

Saat ini, kata Yayan Yuliana, pihaknya tengah menyiapkan alat-alat untuk menjalankan aturan itu dan sistem pembayaran dendanya.

"Kita lagi siapkan mobil dereknya, lokasi penampungan mobil yang kena derek dan sistem pembayaran online, sehingga uang dendanya itu masuk langsung ke kas daerah," ucapnya.

Baca: Aktivitasnya Mencurigakan di Malam Hari, Imigrasi Jaksel Ciduk 17 WNA Asal Afrika di Kalibata City

Untuk jumlah denda, kata Yayan Yuliana, Dishub akan memberikan sebesar Rp 500 ribu untuk kendaraan roda empat, dan Rp 200 ribu untuk kendaraan roda dua.

"Kita berlakukan denda, karena penindakan yang kita selama ini dengan lakukan kempes ban kurang efektif, mereka tidak kapok. Mudah–mudahan ketika sudah siap semua kita bisa jalankan,” paparnya.

Editor: Choirul Arifin
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved