Suhardi: Korps Marinir TNI-AL Ikut Menyumbangkan Peranan Sangat Penting Dalam Membantu Tugas BNPT

Korps Marinir TNI-AL selama ini telah ikut menyumbangkan peranan yang sangat penting dalam membantu tugas Badan Nasional Penanggulangan Terorisme

Suhardi: Korps Marinir TNI-AL Ikut Menyumbangkan Peranan Sangat Penting Dalam Membantu Tugas BNPT
ist
Suhardi Alius memberikan pembekalan tentang Bahaya Penyebaran Paham Radikal Terorisme dan Upaya Pencegahanya dihadapan sekitar 500 prajurit Korps Marinir wilayah Jakarta di Gedung Graha Marinir, komplek Markas Komando Korps Marinir, Kwitang, Jakarta, Kamis (14/3/2019) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Korps Marinir TNI-AL selama ini telah ikut menyumbangkan peranan yang sangat penting dalam  membantu tugas Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) di bidang pencegahan dalam upaya mencegahan penyebaran paham radikal terorisme agar tidak tumbuh di mayarakat.

Demikian dikatakan Kepala BNPT, Komjen Pol. Drs. Suhardi Alius, MH, usai memberikan pembekalan tentang Bahaya Penyebaran Paham Radikal Terorisme dan Upaya Pencegahanya dihadapan sekitar 500 prajurit Korps Marinir wilayah Jakarta di Gedung Graha Marinir, komplek Markas Komando Korps Marinir, Kwitang, Jakarta, Kamis (14/3/2019).

“Luar biasa (peranan Marinir di BNPT) di bidang pencegahan itu. Kita lihat banyak sekali teman-teman dari Marinir yang ikut bersama kami bagaimana mereka memberikan formulasi-formulasi yang bagus dalam rangka memberikan treatment treatment kepada masalah masalah radikalisme terorisme yang ada di masyarakat,” kata Kepala BNPT, Komjen Pol Suhardi Alius .

Korps Marinir sendiri menurut mantan Sekretaris Utama (Sestama) Lemhanas  ini bukanlah orang lain. Hal ini karena selama ini Korps Marinir juga sudah menjadi bagian dari BNPT karena banyak sekali penugasan dari Korps Marinir di BNPT. Untuk itulah pada hari ini dirinya diundang oleh Komandan Korps Marinir (Dankormar), Mayjen TNI (Mar) Suhartono untuk memberikan gambaran tentang pemetaan masalah masalah radikalisme dan terorisme di Indonesia kepada para prajurit Marinir yang aa di wilayah Jakarta.

“Untuk itu kita memberikan pemahaman yang utuh kepada seluruh jajarannya, sehingga bisa melihat apa yang terjadi di tengah-tengah kita dan bagaimana kita mencoba untuk mengurai benang kusut itu, lalu mencari treatment yang pas dan juga mewaspadai penyebaran-penyebaran dari pemikiran radikalisme di lingkungan kita dan keluarga besar kita,” ujar mantan Kabareskrim Polri ini.

Dikatakan mantan Kepala Divisi Humas Polri ini, Korpaws Marinir ini adalah pasukan komando khusus dari Angkatan Laut punya tugas yang cukup signifikan untuk ikut serta dalam rangka membentengi penyebaran paham radikalisme di lingkungan Koprs Marinir.

“Tidak hanya di lingkungan Korps Marinir saja, tetapi juga lingkungan TNI Angkatan Laut dan juga lingkungan tempat tinggal dan sebagainya,” ujar mantan Kapolda Jawa Barat ini..

Untuk itu alumni Akpol tahun 1985 ini meminta kepada para prujurit Korps Marinir untuk terus dapat siap setiap saat  dan jangan pernah underestimate terhadap semua penyebaran paham radikal terorisme yang aa di tengah-tengah masyarakat ini.

“Kenapa? Dunia sudah tanpa batas. Siapapun bisa terpapar dengan paham radikalisme itu. Oleh sebab itu kita sebagai satuan satuan khusus yang disiapkan, kita harus bersatu padu,berintegrasi untuk menjaga bangsa ini agar tetap eksis di tengah-tengah globalisasi yang mendunia ini,” kata mantan Wakapolda Metro Jaya ini mengakhiri.

Sebelum memberikan pembekalan kepada para prajurt Korpa Marinir, Kepala BNPT beserta jajaranya oleh Dankromar dan Kepala Staf Korps Marinir (Kaskormar), Brigjen TNI (Mar) Widodo Dwi Purwanto untuk mengunjungi Museum Mini Korpas Marinir yan gada di dalam Mako Korps Marinir.

Halaman
12
Editor: Toni Bramantoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved