Pemilu 2019

Rekapitulasi Suara Pemilu DKI Jakarta Terumit di Kecamatan Pulo Gadung

Pleno rekapitulasi suara yang berlangsung di Gedung KNPI Rawamangun masih berlangsung pada Kamis (16/5/2019) dini hari.

Rekapitulasi Suara Pemilu DKI Jakarta Terumit di Kecamatan Pulo Gadung
Ria Anatasia/Tribunnews.com
Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI melanjutkan rapat pleno rekapitulasi suara dan penetapan hasil Pemilu 2019 pada hari ini, Sabtu (11/5/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Rapat pleno rekapitulasi suara pemilihan umum 2019 Kecamatan Pulo Gadung belum rampung.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menerbitkan surat edaran nomor 827 untuk memperpanjang waktu rekapitulasi suara.

Pulo Gadung mempunyai 803 Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Pleno rekapitulasi suara yang berlangsung di Gedung KNPI Rawamangun masih berlangsung pada Kamis (16/5/2019) dini hari.

Pleno belum selesai karena adanya kesalahan penghitungan jenis pemilihan Dewan Pemilihan Rakyat (DPR). Satu di antaranya di Kelurahan Cipinang.

Hal itu lantaran adanya perbedaan berkas rekapitulasi suara tingkat kecamatan (DA1) dengan tingkat kelurahan (DAA1). Penghitungan ulang pun harus dilakukan.

Baca: KPU Perpanjang Tenggal Waktu Rekapitulasi 3 Hari

Saksi Tingkat Kota dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Eko Wicaksono mengaku heran dengan perbedaan tersebut.

"Penghitungan berjalan alot karena ada perbedaan data. Padahal dua-duanya produk PPK (Panitia Pemilihan Kecamatan)," ujar Eko di Gedung KNPI Rawamangun, Jakarta Timur, Kamis (16/5/2019).

Kini, penghitungan suara ulang di Kecamatan Pulo Gadung mengacu pada plano DAA1. Eko menduga ada oknum yang mencoba ingin 'bermain' suara, lantaran terjadi perubahan suara.

"Indikasi saya ada yang mencoba bermain untuk caleg (calon anggota legislatif) dan partai tertentu," kata Eko.

Halaman
12
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved