Majelis Perwakilan Rakyt Republik Indonesia

IAIN Purwokerto Menjajal Praktek Ilmu Tata Negara Di MPR

Sesjen MPR Ma’ruf Cahyono menyebut kunjungan 74 mahasiswa Jurusan Hukum Tata Negara Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Purwokerto.

IAIN Purwokerto Menjajal Praktek Ilmu Tata Negara Di MPR
Jurnas.com
Sesjen MPR Ma’ruf Cahyono menyebut kunjungan 74 mahasiswa Jurusan Hukum Tata Negara Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, ke Komplek Gedung MPR/DPR/DPD, Jakarta, Selasa (9/10/2018) 

Sesjen MPR Ma’ruf Cahyono menyebut kunjungan 74 mahasiswa Jurusan Hukum Tata Negara Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, ke Komplek Gedung MPR/DPR/DPD, Jakarta, Selasa (9/10/2018), sebagai kegiatan yang perlu diapresiasi.

“Ini kunjungan ilmiah ke MPR dengan tujuan untuk mendapat tambahan ilmu," ujarnya.

Ilmu yang digeluti selama di kampus, menurut Ma’ruf Cahyono akan lebih bermakna ketika mereka hadir langsung ke lembaga-lembaga negara terkait agar bisa melihat bagaimana posisi tata negara dalam prakteknya.

“Saya kira ini satu kegiatan yang baik dan diperlukan terutama bagi mereka yang mau skripsi," paparnya. Dengan hadir di MPR, Ma’ruf Cahyono yakin kunjungan itu dapat mempertajam analisa dan memperluas cakrawala pandang mahasiswa terkait hukum tata negara ke depan.

Diakui kunjungan itu juga sebagai salah satu bentuk Sosialisasi Empat Pilar. Dalam pertemuan di Ruang GBHN, Gedung Nusantara V, bahasan yang dikupas juga menyinggung soal Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal IKa.

“Kita sering menerima dari lembaga pendidikan mulai sejak PAUD hingga kelompok strategis," ungkapnya.

Dalam pertemuan, Ma’ruf Cahyono memaparkan dalam era reformasi, UUD Tahun 1945 mengalami perubahan. Perubahan yang ada oleh MPR Periode 2004-2009 disosialisasikan bersama Ketetapan MPR. Dalam masa itu ada masukan terhadap sosialisasi terkait dinamika yang terjadi di masyarakat.

Masyarakat ingin tak hanya UUD NRI Tahun 1945 dan Ketetapan MPR yang disosialisasikan namun juga Pancasila, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

Pancasila disebut penting disosialisasikan sebab selepas reformasi, hal-hal yang terkait ideologi bangsa seperti Penataran P4, BP7, dan PMP dihapus. Dari sinilah masyarakat merasa bahwa penanaman Pancasila perlu.

Untuk itu, menurut Ma’ruf Cahyono, MPR melakukan inisiatif melakukan Sosialisasi Empat Pilar. Dari apa yang dilakukan oleh MPR, diakui mampu menumbuhkan lembaga-lembaga lain untuk melakukan hal yang serupa. “Sekarang ada BPIP," ungkapnya.

Halaman
12
Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved