• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Selasa, 2 September 2014
Tribunnews.com

Video Porno Indonesia 90 Persen Pelakunya Pelajar

Sabtu, 19 Juni 2010 02:18 WIB
TRIBUNNEWS.COM- Masyarakat Indonesia seolah semakin akrab dengan kata bugil, porno atau mesum. Walau jajaran tokoh agama, politisi, ormas hingga Presiden SBY mengecam maraknya peredaran video porno tapi tampak sulit dibendung.

Selain karena kecanggihan teknologi, disinyalir minat masyarakat Indonesia terhadap video mesum atau porno sangat tinggi.  Sesuai deteksi google, Indonesia merupakan negara keempat terbesar di dunia yang mengakses kata sex atau porn lewat mesin pencari google.

Ketua gerakan "Jangan Bugil Depan Kamera" Peri Umar Farouk memberikan data yang  mencengangkan. Terhitung hingga akhir Mei 2007 silam, disinyalir telah beredar lebih dari 500 video porno asli Indonesia. Dan hampir semua pelakunya adalah profesional.

Walau tergolong profesional, para pelaku justru didominasi pelajar dan mahasiswa yang mencapai angka 90 persen, kemudian disusul oknum PNS, pejabat, petinggi partai, penegak hukum hingga kepala daerah.

Pada tahun 2010 ini jumlah video porno membengkak menjadi 800 jenis. Demikian Umar Farouk menjelaskan data tentang video porno  dalam acara konferensi pers Jaringan Pendukung UU Pornografi yang diadakan di Press Room DPD RI, Jumat (18/6) sebagaimana dikutip hidayatullah.

Anggota DPD RI asal Jambi, Juniwati T Masjchun Sofwan menilai penyebaran video porno sudah sangat menyimpang, tidak menghormati norma agama dan norma sosial, terutama penghormatan terhadap lembaga pernikahan.

Ketua Aliansi Selamatkan Anak Indonesia (ASA Indonesia), Tatty Elmir menambahkan, siapapun pelaku pornografi  maka anak yang akan  jadi korban utamanya. Siapapun yang mentoleransi ini, maka adik, anak, cucu, keturunan dan orang-orang yang disayanginya akan jadi korban berikutnya.

Karena itu, papar Tatty Elmir, sesuai dengan UU No. 44 tahun 2008 tentang pornografi, maka mulai dari model, pembuat, pengunduh, pengunggah, penyebar, penyimpan hingga penikmat, bisa masuk pelaku kriminal. 
Editor: Iswidodo
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
3 KOMENTAR
26680 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
  • YADI-Kamis, 26 Januari 2012 Laporkan
    Itu semua karena lemahnya hukum di indonesia?
  • Robert Michael-Minggu, 20 Juni 2010 Laporkan
    video porno SMP sudah ada....SMA sudah ada...MAHASISWA sudah ada.... Kapan nech PEJABAT sama MENTERI bikin juga... kan lagi trendy bikin video porno di INDONESIA.... di tunggu looh 3gp nya
  • poerbo-Sabtu, 19 Juni 2010 Laporkan
    Urusan syahwat ini memang sulit di lacak,dinegeri manapun,kemakmuran,kemiskinan,sama saja,mgkn dinegeri yg sex bebas di legalkan,penyimpangannya malah lebih sedikit,karena sdh bosen !!!
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas