Jamsostek Siapkan Rp 10 Miliar untuk Korban Sukhoi

Selasa, 29 Mei 2012 02:00 WIB

Jamsostek Siapkan Rp 10 Miliar untuk Korban Sukhoi
TRIBUNNEWS.COM/DANY PERMANA
Anak dari korban jatuhnya pesawat Sukhoi SJ 100 yang disemayamkan di Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta, menangis usai upacara penyerahan jenazah dari pemerintah Indonesia kepada keluarga, Rabu (23/5/2012). Pesawat Sukhoi SJ 100 jatuh di Gunung Salak, Bogor, 9 Mei lalu, dan menelan korban jiwa sebanyak 45 orang. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA

TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA--PT Jamsostek (Persero) memastikan, tidak semua korban jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 (SSJ 100) menerima santunan asuransi. Hanya 20 korban terdaftar yang akan mendapat santunan.

"Dari 35 warga negara Indonesia, 35 orang itu tidak semuanya mejadi peserta Jamsostek. Hanya 20 saja," Direktur Utama PT Jamsostek Hotbonar Sinaga menjelaskan dalam Raker-RDP mengenai Tragedi Sukhoi SJ 100 di ruang Rapat Komisi V DPR, Jakarta, Senin (28/5/2012) tengah malam.

Dijelaskan, 20 korban yang dimaksud, Jamsostek menyiapkan total santunan sebesar Rp 10 miliar. Dan jumlah santunan yang akan diterima ahli waris korban berbeda-beda.

"Mulai yang terkceil mendekati Rp100 juta hingga Rp1,6 miliar," lanjutnya mengatakan.

Ia melanjutkan bahwa Jamsostek masih belum memberikan santunan disebabkan masih adanya pihak ahli waris yang belum siap menerimanya.

"Ahli warisnya ada yang belum siap tapi kita sudah siap. Minggu ini sekalipun kita siap. Langsung semuanya," ia menegaskan.

Sementara yang tak mendapatkan asuransi, jelasnya, dikarenakan perusahaannya tidak mendaftar sebagai peserta Jamsostek.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Rachmat Hidayat
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2015 About Us Help