• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Minggu, 26 Oktober 2014
Tribunnews.com

Bambang: Seragam dan Borgol untuk Efek Jera

Jumat, 13 Juli 2012 17:33 WIB
Bambang: Seragam dan Borgol untuk Efek Jera
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Bupati Buol Amran Batalipu (dua kiri) digiring masuk ke kantor KPK Jakarta Selatan, oleh penyidik, Jumat (6/7/2012). Amran diduga menerima suap izin pembebasan lahan di Buol. TRIBUNNEWS/HERUDI

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) belakangan terakhir mulai menjalankan kebijakan baru dengan pemakaian seragam resmi dan borgol kepada para tahanannya.

Wakil ketua KPK, Bambang Widjojanto mengatakan pihaknya memang sengaja melakukan hal itu agar nantinya ada efek jera bagi tahanan maupun pelaku korupsi yang ditangkap KPK.

"KPK sedang memikirkan bersama teman-teman humas bagaimana efek ini menimbulkan Efek Detern," terang Bambang di Tanjung Lesung, Banten, Jumat (13/7/2012).

Contohnya, lanjut Bambang adalah penangkapan Bupati Buol, Amran Batalipu yang dilakukan pihaknya belum lama ini. Dalam penangkapan itu, pihaknya sudah memakaikan baju tahanan dan borgol kepada bupati yang diusung Partai Golkar tersebut.

"Penangkapan Buol, kita lakukan maksimal (baju tahanan dan borgol). Jangan sampai ada lagi tersangka yang tertangkap, masih bisa senyam-senyum terus lambaikan tangan ke publik. Ini untuk efek jera," tandasnya.

Klik Juga:

Penulis: Edwin Firdaus
Editor: Johnson Simanjuntak
0 KOMENTAR
721851 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas