• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 24 April 2014
Tribunnews.com

Alasan KPK Baru Umumkan Status Tersangka Emir Moeis

Kamis, 26 Juli 2012 21:45 WIB
Alasan KPK Baru Umumkan Status Tersangka Emir Moeis
TRIBUNNEWS.COM/Bian Harnansa
FILE FOTO - Ketua Panitia Anggaran (Panggar) Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Emir Moeis politiisi asal PDIP usai diperiksa tim penyidik KPK, Jakarta. Selasa (14/4/2009) Emir Moeis diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi suap dana stimulus untuk pembangunan dermaga di Indonesia Timur, untuk tersangka dugaan suap dalam proyek itu, Abdul Hadi Djamal.

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Edwin Firdaus

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memiliki alasan tersendiri mengapa baru mengumumkan penetapan tersangka terhadap ketua Komisi XI DPR RI, Izedrik Emir Moeis.

Wakil Ketua KPK, Bambang Widjojanto menerangkan hal itu dikarenakan pihaknya masih melakukan upaya hukum terkait penanganan kasus tersebut.

Termasuk, melakukan penggeledahan di sejumlah tempat guna melengkapi bukti-bukti tambahan terkait kasus tersebut.

"Supaya upaya hukum yang dilakukan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik," kata Bambang Widjojanto di kantor KPK, Jakarta Selatan, kamis (26/7/2012).

Oleh karena itu, Bambang dalam kesempatan ini meminta pengertian dari publik lantaran baru mengumumkan tersangka dalam perkara korupsi yang merupakan hasil pengembangan penyidikan dari kasus dugaan korupsi proyek CIS-RISI di PLN Distribusi Jakarta Raya (Disjaya) Tangerang yang menjerat eks Dirut PLN, Eddie Widiono.

"Saya atas nama pimpinan KPK baru diperintahkan oleh kolega lainnya untuk memberitahukan sprindik," tandasnya.

Sebelumnya, status Ketua DPP PDI Perjuangan itu sempat menjadi perdebatan. Karena yang mengungkapkan pertama kali adalah Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana.
Denny mengungkapkan itu saat ditanya wartawan ihwal pencegahan Emir ke luar negeri atas permintaan KPK ke Ditjen Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM.

Dalam surat tersebut, disertai surat perintah penyidikan nomor: 36/01/07/2012 atas nama tersangka Izedrik Emir Moeis. Surat ini merupakan dasar bagi KPK untuk mengirimkan surat permintaan pencegahan Emir Moeis ke Imigrasi. Surat pencegahan sendiri dikirimkan tanggal 23 Juli 2010. Surat itu ditandatangani oleh Abraham Samad.

KLIK JUGA:

Penulis: Edwin Firdaus
Editor: Anwar Sadat Guna
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
766312 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI KOMENTAR SAYA
Atas