• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Rabu, 24 September 2014
Tribunnews.com

Uje Pernah Jadi Vokalis Band Dekil

Sabtu, 27 April 2013 08:57 WIB
Uje Pernah Jadi Vokalis Band Dekil
Wahyu Aji/Tribunnews.com
Almarhum Ustad Jefri Al Buchori

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA--Begitu memasuki Gang Budi Rahayu di RW 9, Kelurahan Manggadua Selatan, Kecamatan Sawahbesar, Jakarta Pusat kemarin  warga umumnya tengah menonton televisi.

Tayangan televisi umumnya menyiarkan berita kematian Jeffry Al Buchori alias Uje. Tidak heran, karena warga di Gang Budi Rahayu memiliki ikatan emosional dengan Uje yang lahir di wilayah itu.

Warga yang tinggal di sepanjang gang itu ikut berduka. Masjid-masjid dipenuhi warga yang akan mengaji untuk mendoakan Uje.

Di gang itu pula, rumah masa kecil Uje yang terletak di pemukiman padat penduduk masih kokoh berdiri. Gangnya sempit, motor saja sulit lewat apabila ada serombongan orang berjalan berturutan, apalagi kalau ada motor parkir.

Di bagian depan gang ada tempat berdagang yang selalu ramai. Sementara itu, di beberapa bagian gang ada bagian gelapnya. Dibandingkan rumah-rumah lain, rumah masa kecil Uje terbilang terhitung paling baik. Pagarnya berupa besi berornamen. Terasnya berlantai keramik. Cat tembok berwarna krem terlihat rapih dan tak ada perbedaan antara sisi satu dan lainnya. Lampunya menyala sama terang di teras dan di dalam rumah.

Oleh rekan-rekan Uje semasa kecil, keluarga Uje memang terkenal paling berada di antara keluarga di gang itu. Ayah Uje, Almarhum Haji Ismail Modal bekerja sebagai pelaut.

Sedangkan keluarga ibunya mayoritas Kiai, makanya warga sangat menghormati. Bahkan, ibundan Uje, Tatu Mulyana, saat Uje kecil adalah pendakwah. Bahkan kerap berdakwah untuk rombongan Haji.

Harjansah (37), rekan Uje semasa sekolah dasar adalah salah satu yang merasakan pernah dibantu oleh keluarga Uje. Pria bertubuh kurus itu baru saja pulang dari melayat Uje. Harjansah mengaku, keluarganya banyak ditolong semenjak ayahnya meninggal di Tahun 1990-an.

"Waktu ayah saya meninggal, saya punya tiga adik. Lalu ketiga adik saya itu dijadikan anak asuh oleh keluarga Uje," kata Harjansah kepada Warta Kota, kemarin malam. Bahkan, salah satu Adik Harjansah, Ridwan (32), kini bekerja sebagai asisten pribadi Uje.

Baru-baru ini, Uje juga memberangkatkan Harjansah Umroh pada bulan Maret lalu. Uje yang mengurus semua biaya, Harjansah cuma perlu menyiapkan passport. Dia pergi umroh ke Tanah Suci Mekkah bersama Uje dan rombongan pada 5 Maret - 13 Maret 2013.

Usia Harjansah terpaut tiga tahun lebih muda dari Uje. Dia masih ingat dirinya kerap bermain petak umpet bersama Uje. Dulu, ingat Harjansah, dia bermain petak umpet bersama Uje dengan menggunakan semacam kaleng. Mereka akan memulai permainan dengan mengundi siapa yang dapat giliran mencari.

Setelah itu mereka akan melempar kaleng jauh-jauh untuk diambil si pencari. Barulah setelah itu si pencari akan mencari satu per satu rekannya yang bersembunyi dengan kaleng itu. Setiap melihat ada yang bersembunyi, pencari harus menginjak kaleng sambil menebak siapa yang bersembunyti.

"Yah, namanya anak-anak, kami selalu bermain setiap hari waktu itu. Uje juga kerap dapat giliran jadi pencari," kenang Harjansah. Dia mengingat Uje sebagai sosok humoris dan agak usil saat kecil.

Begitu pula Leni Mailani (41), rekan Uje semasa sekolah di SDN Karanganyar 07 Pagi. Leni mengingat Uje sebagai sosok anak yang unik. Uje pintar, tapi juga nakal dan berani. Bahkan tak jarang Uje berkelahi dengan kakak kelas karena membela rekannya yang dikerjai oleh kakak kelas semasa SD.

"Di sekolah Uje itu pintar. Dulu, Uje bahkan tak ikut kelas 5. Soalnya dari kelas 4 SD dia langsung melompat ke kelas 6 SD. Saat itu Uje akhirnya berada satu kelas dengan kakaknya, Aswan Faisal," kata Leni.

Semasa SD, ternyata Uje pernah meraih juara pertama lomba Qori (membaca Al-Quran) tingkat Provinsi DKI Jakarta. Ketika membaca Al-Quran, suara Uje merdu dan tak ada yang dapat menyaingi di gangnya.

Selepas Sekolah Dasar (SD), Uje kemudian melanjutkan sekolah ke Pesantren di Tangerang. Namun Uje selalu menyempatkan pulang.

"Dia itu terkenal slengean. Suka-suka dia saja pokoknya waktu SMP itu, ingat Hendri Supriyatna (46). Hendri mengatakan, semasa SMP Uje bermain dengan orang-orang yang lebih tua, salah satunya adalah Hendri sendiri.

Dulu Hendri dan Uje pernah mendirikan sebuah band bernama Band Dekil. Uje jadi vokalis saat itu. "Suaranya memang bagus. Makanya kami yang saat itu sudah lulus SMA saja memilih Uje yang jadi vokalisnya," kata Hendri.

Editor: Rachmat Hidayat
Sumber: Tribun Jakarta
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
1717982 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas