Minggu, 23 November 2014
Tribunnews.com

Musim Kemarau Basah, BNPB Imbau Warga Waspadai Bencana Hidrometerologi

Selasa, 4 Juni 2013 17:54 WIB

Musim Kemarau Basah, BNPB Imbau Warga Waspadai Bencana Hidrometerologi
Tribun Timur
Angin topan dan hujan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika(BMKG) baru saja mengeluarkan pernyataan bahwa musim kemarau 2013 ini adalah kemarau basah. Artinya musim kemarau tahun ini akan lebih banyak hujan dibandingkan dengan pola musim kemarau normal.

Pola angin yang menimbulkan gangguan cuaca pada musim kemarau ini diprediksi berlangsung Juli sampai Agustus ke depan. Kondisi demikian dapat menyebabkan terjadinya hujan berintensitas tinggi dan menimbulkan banjir, longsor, memicu hama penyakit yang pada gilirannya menimbulkan gagal panen dan sebagainya.
 
Kepala Pusat data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho memprediksi akibat adanya fenomena tersebut bencana hidrometerologi seperti banjir, longsor, puting beliung, dan gelombang pasang berpotensi meningkat selama 2013. 

"Selama Januari-Mei 2013 terdapat 573 kejadian bencana hidrometeorologi yang tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia. Akibat bencana tersebut 252 orang meninggal dunia, 512.080 orang menderita dan mengungsi, 30.525 unit rumah rusak dan puluhan fasilitas umum seperti sekolah, rumah ibadah dan sebagainya mengalami kerusakan," kata Sutopo dalam siaran pers yang diterima Tribunnews, Selasa(4/6/2013).
 
Dari total 573 kejadian bencana tersebut, kata Sutopo, banjir mendominasi yaitu 212 kejadian, kemudian puting beliung 195 kejadian dan longsor 138 kejadian. Tanah longsor  menyebabkan 115 orang meninggal dan banjir 94 orang meninggal. Banjir juga menyebabkan hampir 431.828 orang mengungsi dan menderita.
 
"Data ini adalah data sementara yang diperoleh Posko BNPB. Masih banyak data yang tersebar di kementerian, lembaga dan BPBD yang belum dikirimkan ke BNPB. Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, diperkirakan data kejadian riil bencana mencapai 3 kali lipat dari data yang sudah terkumpulkan," ujarnya.
 
Dengan kondisi cuaca yang basah tersebut diperkirakan bencana hidrometeorologi di Indonesia pada tahun 2013 akan lebih besar dibandingkan tahun sebelumnya.

"Masyarakat dan BPBD diimbau untuk tetap waspada. Bencana timbul saat kita tidak siap menghadapi bencana,"kata Sutopo.

Penulis: Willy Widianto

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas