• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 2 Oktober 2014
Tribunnews.com

Ani Yudhoyono SMS Anas Urbaningrum

Rabu, 28 Agustus 2013 12:08 WIB
Ani Yudhoyono SMS Anas Urbaningrum
TRIBUNNEWS.COM/MUHAMMAD ZULFIKAR
Ma'mun Murod Al-Barbasy, mantan Sekretaris Departemen Agama DPP Partai Demokrat, menulis buku berjudul Anas Urbaningrum Dalam Sorotan Status Facebook Tumbal Politik Cikeas.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ma'mun Murod Al-Barbasy, mantan Sekretaris Departemen Agama DPP Partai Demokrat, menulis buku berjudul Anas Urbaningrum Dalam Sorotan Status Facebook Tumbal Politik Cikeas, yang diluncurkan Jumat (23/8) lalu.

Isi buku yang disajikan loyalis mantan Ketua Umum DPP Partai Demokrat tersebut sebenarnya kumpulan posting di akun Faceboook Ma'mun Murod (28 status) seputar Anas Urbaningrum, SBY, dan kegaduhan di Partai Demokrat. Berikut cuplikannya.

Sebuah SMS masuk ke handphone Anas Urbaningrum beberapa saat menjelang Kongres Partai Demokrat di Bandung, 2010 lalu. Pesan singkat itu dikirim Ny Ani Yudhoyono, istri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Isinya cukup mengejutkan, yaitu berupa warning dan ketidaksukaan Ny Ani terkait manuver politik yang dilakukan sekelompok kader Partai Demokrat menjelang kongres untuk memilih ketua umum partai.

Kelompok yang menamakan diri Sahabat Anas Urbaningrum (SAU) tersebut sebelumnya menggelar jumpa pers di Hotel Sultan, Jakarta, sekaligus menyampaikan surat terbuka kepada SBY sebagai Ketua Umum Dewan Pembina Partai Demokrat.

Dalam surat terbuka, kelompok SAU menyebut adanya gerakan politik kandidat Ketua Umum Partai Demokrat yang melontarkan klaim telah mendapatkan dukungan dan restu dari SBY dan keluarganya (Keluarga Cikeas), untuk menekan arus bawah dan pemilik suara di kongres (DPC Partai Demokrat).

"Anas, kalau benar ada surat terbuka seperti dimaksud, Pak SBY jadi heran dan mengapa orang-orang itu diperlakukan Pak SBY seperti itu? Pak SBY merasa suasananya seperti ketika Pak SBY menghadapi pemilu 2004 dan 2009 yl. Pak SBY sangat kecewa, Pak SBY tidak pernah melarang seseorang untuk maju, dan tak ada yang boleh melarang Pak SBY untuk punya pendapat. Surat terbuka seperti itu menghancurkan PD ke depan. Siapa yang sesungguhnya tulus mencotai PD?"

Begitu bunyi SMS dari Ny Ani Yudhoyono seperti dikutip Ma'mun Murod dalam bukunya.

Bukan hanya itu saja, Ma'mun Murod juga mengutip isi SMS selanjutnya dari Bunda Ani Yudhoyono, begitu ia menyebut Ny Ani Yudhoyono. Ma'mun Murod menduga Ny Ani Yudhoyono mendapat masukan dari sejumlah intel yang ditebar Cikeas.

"(intel melaporkan ke bu Ani dari lokasi acara di Hotel Sultan): Bunda Ani Yth. Risih hati saya ketika membaca Surat Terbuka buat bapak dari kelompok 'Sahabat Anas Urbaningrum'. Aneh rasanya ketika mereka boleh mendukung seseorang namun meminta keluarga pendiri, pemilik, dan yang membesarkan partai untuk tetap netral. Seolah mereka membiarkan ketika kunci dan sopir kendaraan miliknya dipegang tetangga. Mohon maaf bunda. Salam hormat."

Bukan hanya Ny Ani yang mengirim SMS, tetapi juga SBY sendiri. Isinya lebih panjang dari SMS Ny Ani tetapi intinya hampir sama, kekecewaan terhadap kelompok SAU yang berupaya mendikte keluarga Cikeas.

Ma'mun Murod juga mengungkapkan adanya tekanan Anas agar mundur dari pencalonan sebagai Ketua Umum DPP Partai Demokrat, untuk memuluskan langkah Andi Alfian Mallarangeng.

"Tiga hari menjelang keberangkatannya ke Bandung untuk menghadiri kongres, Anas Urbaningrum dipanggil SBY ke Wisma Negara, yang memintanya mundur sebagai calon ketua umum dan menjanjikan jabatan sekretaris jenderal, dengan catatan Anas Urbaningrum total mendukung pencalonan Andi Mallarangeng," tulis Ma'mun Murod

Rupanya Anas menolak permintaan tersebut. Tidak berhenti sampai di situ, SBY menugaskan beberapa menteri untuk melobi Anas Urbaningrum di Bandung agar bersedia mundur dari pencalonan.

"Anas Urbaningrum menyebutkan bahwa menteri-meteri dimaksud adalah Djoko Suyanto, Syarif Hasan, Jero Wacik, EE Mangindaan, dan Sudi Silalahi," tambah Ma'mun Murod.

Setelah kongres berakhir dan dipilih sebagai Ketua Umum DPP Partai Demokrat, Anas Urbaningrum ganti melakukan manuver untuk mendinginkan tensi ketidaksukaan 'Bani Cikeas'.

Ditemani anggota tim suksesnya, Prof Dr Ahmad Mubarok, ia sowan kepada Ibu Ageng, mertua SBY yang juga ibu kandung Ny Ani Yudhoyono.

"Ketika anas sowan ke kediaman Ibu Ageng, Ibu Ageng bercerita bahwa sepanjang berlangsungnya Kongres Bandung beliau selalu mengikuti lewat televisi. Beliau menyatakan senang dan lega ketika menyaksikan berita di televisi bahwa Anas Urbaningrum telah terpilih," tulis Murod.

Ma'mun Murod berkeyakinan, andai saja Anas Urbaningrum tidak terpilih menjadi Ketua Umum DPP Partai Demokrat, tidak akan terjadi kegaduhan di partai berlambang bintang mercy tersebut.

"Maklum, Anas Urbaningrum bukanlah anak yang dikehendaki kelahirannya. Anas Urbaningrum hanyalah anak yang dipungut!" ujarnya.(*)

Penulis: Febby Mahendra
Editor: Rachmat Hidayat
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
3 KOMENTAR
2214141 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
  • arief-Rabu, 28 Agustus 2013 Laporkan
    Pak suharto dan ibu tien. Pak harto berasal daro keluarga sederhana, sedangkan bu tien adalah dari keluarga ningrat, siapa yang punya power..

    Pak SBY berasal dari keluarga sederhana, sedangkan Bu Ani berasala dari keluarga Militer dengan pangkat menter
  • All Tafa Rumakat-Rabu, 28 Agustus 2013 Laporkan
    Semua pernyataan saudara benar..

    Nmn yg menjadi kekesalan nda dmn?...
    Semua maslah yg menyangkut smsnya bu ani knp hari ini baru di bhas...
    Saya yakin wjar saja karnna bliau kan ibu negara......
    Kalau memang semua masalh yg terjadi buat bung anas saa
  • Suara Demokrasi-Rabu, 28 Agustus 2013 Laporkan
    Ny Ani....terlalu banyak mencampuri urusan negara dan partai......persis kaya tien soeharto...emang begini nih yg buat negara hancur kalau ibu2 PKK mencampuri urusan negara...termasuk menganjurkan suami KORUPSI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas