Senin, 30 Maret 2015
Tribunnews.com

Ani Yudhoyono SMS Anas Urbaningrum

Rabu, 28 Agustus 2013 12:08 WIB

Ani Yudhoyono SMS Anas Urbaningrum
TRIBUNNEWS.COM/MUHAMMAD ZULFIKAR
Ma'mun Murod Al-Barbasy, mantan Sekretaris Departemen Agama DPP Partai Demokrat, menulis buku berjudul Anas Urbaningrum Dalam Sorotan Status Facebook Tumbal Politik Cikeas.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ma'mun Murod Al-Barbasy, mantan Sekretaris Departemen Agama DPP Partai Demokrat, menulis buku berjudul Anas Urbaningrum Dalam Sorotan Status Facebook Tumbal Politik Cikeas, yang diluncurkan Jumat (23/8) lalu.

Isi buku yang disajikan loyalis mantan Ketua Umum DPP Partai Demokrat tersebut sebenarnya kumpulan posting di akun Faceboook Ma'mun Murod (28 status) seputar Anas Urbaningrum, SBY, dan kegaduhan di Partai Demokrat. Berikut cuplikannya.

Sebuah SMS masuk ke handphone Anas Urbaningrum beberapa saat menjelang Kongres Partai Demokrat di Bandung, 2010 lalu. Pesan singkat itu dikirim Ny Ani Yudhoyono, istri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Isinya cukup mengejutkan, yaitu berupa warning dan ketidaksukaan Ny Ani terkait manuver politik yang dilakukan sekelompok kader Partai Demokrat menjelang kongres untuk memilih ketua umum partai.

Kelompok yang menamakan diri Sahabat Anas Urbaningrum (SAU) tersebut sebelumnya menggelar jumpa pers di Hotel Sultan, Jakarta, sekaligus menyampaikan surat terbuka kepada SBY sebagai Ketua Umum Dewan Pembina Partai Demokrat.

Dalam surat terbuka, kelompok SAU menyebut adanya gerakan politik kandidat Ketua Umum Partai Demokrat yang melontarkan klaim telah mendapatkan dukungan dan restu dari SBY dan keluarganya (Keluarga Cikeas), untuk menekan arus bawah dan pemilik suara di kongres (DPC Partai Demokrat).

"Anas, kalau benar ada surat terbuka seperti dimaksud, Pak SBY jadi heran dan mengapa orang-orang itu diperlakukan Pak SBY seperti itu? Pak SBY merasa suasananya seperti ketika Pak SBY menghadapi pemilu 2004 dan 2009 yl. Pak SBY sangat kecewa, Pak SBY tidak pernah melarang seseorang untuk maju, dan tak ada yang boleh melarang Pak SBY untuk punya pendapat. Surat terbuka seperti itu menghancurkan PD ke depan. Siapa yang sesungguhnya tulus mencotai PD?"

Halaman123
Penulis: Febby Mahendra
Editor: Rachmat Hidayat
KOMENTAR

TRIBUNnews.com © 2015

About Us

Help

Atas