Penemuan Mayat di Jalan Tol

Luka Gigitan Ade Sara, Petunjuk Utama Polisi Ungkap Kasus Pembunuhan

mengungkap kasus pembunuhan Ade Sara yang jenazahnya ditemukan di Tol Bintara KM 49, Bekasi

Luka Gigitan Ade Sara, Petunjuk Utama Polisi Ungkap Kasus Pembunuhan
Twitter
Ade Sara Angelina semasa hidup 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Luka bekas gigitan Ade Sara Angelina Suroto (19) di tangan mantan kekasihnya Ahmad Imam Al Hafitd (19) menjadi petunjuk utama bagi penyidik kepolisian mengungkap kasus pembunuhan Ade Sara yang jenazahnya ditemukan di Tol Bintara KM 49, Bekasi, Rabu (5/3/2014).

Dari sana, polisi akhirnya mengungkap kasus ini, dimana diketahui Sara dibunuh oleh Hafitd bersama kekasih barunya Assyifa Ramadhani (19).

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto menuturkan sebelum dibunuh, Sara sempat melakukan perlawanan dengan menggigit tangan Hafitd di dalam mobil KIA Visto, saat berada di Gondangdia, Menteng, Jakarta Pusat.

"Korban sempat menggigit tangan pelaku. Luka gigitan ini membuat penyidik curiga dan akhirnya pelaku mengaku," kata Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/3/2014).

Ia menjelaskan kasus ini berawal saar seorang petugas derek jalan tol Didin Hermansyah menemukan jenasah perempuan tergeletak di  Jalan Tol Bintara, KM 49, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (5/3/2014).

Menurut Rikwanto, aparat Polresta Kota Bekasi lalu mengidentifikasi jenasah melalui sidik jari, profil, dan tanda-tanda yang melekat di tubuhnya.

Sejak awal katanya, diduga kuat jenazah adalah korban penganiayaan dari luka-luka lebam di wajah dan tubuhnya.
Dari sidik jari korban, kata Rikwanto, polisi memastikan identitas korban adalah Ade Sara dan menemukan tempat tinggal kedua orangtuanya.

Polisi lalu mendatangi rumah korban di Jalan Layur Rawamangun Jakarta Timur dan menanyakan pada orang tua korban kapan terakhir bertemu anak semata wayangnya itu.
Kepada polisi, orang tua korban mengatakan bahwa Ade Sara pamit pada hari Senin 3 Maret 2014 untuk pergi ke tempat temannya di kawasan Rawamangun dan langsung ikut les Jerman.

"Mulai hari itu, orang tuanya tak pernah bertemu anaknya," kata Rikwanto.

Polisi lalu memeriksa beberapa rekan korban. Dari sana diketahui, korban akan bertemu dengan mantan kekasihnya Hafitd di kawasan Gondangdia, Jakarta Pusat.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved