Pesawat Kepresidenan RI

TNI AU Merasa Terhormat jadi Operasional Pesawat Kepresidenan

Yang jelas ini sebuah kehormatan untuk kami karena pemerintah mempercayakan pengoperasian pesawat itu kepada kami.

TNI AU Merasa Terhormat jadi Operasional Pesawat Kepresidenan
wahyu aji
Pesawat Kepresidenan Republik Indonesia saat tiba di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Kamis (10/4/2014) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Atas nama TNI Angkatan Udara, Kepala Dinas Penerangan TNI AU, Marsekal Pertama Hadi Tjahyanto menyampaikan pihaknya merasa terhormat mendapatkan amanat sebagai operasional pesawat kepresidenan RI, Boeing Business-Jet 2 seri 737-800NG.

"Yang jelas ini sebuah kehormatan untuk kami karena pemerintah mempercayakan pengoperasian pesawat itu kepada kami. Dan kami akan melaksanakan tugas tersebut sesuai tanggung jawab kami sebagai pengamanan negara, apalagi hal ini menyangkut presiden, kami akan laksanakan sebaik-baiknya," ucap Hadi kepada Tribun.

Ditanya lebih lanjut mengenai sumber anggaran pengoperasian pesawat kepresidenan, Hadi mengaku belum mengetahui secara rinci. "Soal anggaran bukan kapasitas saya untuk menyampaikan, itu urusan negara," kata dia.

Sebelumnya, Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi menyampaikan Garuda Indonesia dan TNI AU mendapatkan mandat untuk memelihara pesawat kepresidenan Boeing Business Jet 2 (BBJ2) seri 737-800. Selain membantu memelihara perawatan, TNI AU juga akan bertugas mengoperasikan pesawat bernilai Rp 842 miliar tersebut.

Diharapkan kedua pihak tersebut melaksanakan tugas pemeliharaan dan perawatan berkala yang terbaik dan berstandar internasional. Kedua pihak juga diminta untuk menjalin komunikasi intensif dengan Boeing Company mengenai pedoman dan standarisasi perawatan yang berlaku.

Penulis: Abdul Qodir
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help