Pemilu 2014

Nenek 76 Tahun Pimpin Pengucapan Sumpah DPR 2014-2019

Popong menggandeng Ade yang masih sangat muda itu. Melihat adegan layaknya nenek dan cucu itu, para hadirin pun tertawa lepas.

Nenek 76 Tahun Pimpin Pengucapan Sumpah DPR 2014-2019
The Jakarta Post/Seto Wardhana/Seto Wardhana
Suasana sidang paripurna akhir masa jabatan di gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (30/9). dalam sidang ini Ketua DPR Marzuki Alie membacakan Pidato Penutupan Masa Persidangan I Tahun Sidang 2014 dan Penutupan Masa Bakti Anggota DPR RI Periode Tahun 2009-2014. (The Jakarta Post/Seto Wardhana) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Berhubung karena pimpinan dan alat kelengkapan DPR belum terbentuk, sidang pengambilan sumpah DPR RI, DPD, dan MPR RI dipimpin oleh anggota DPR yang paling tua dan paling muda.

Adalah Popong Otje Djundjunan yang kali pertama terdengar mengetukkan palu pimpinan DPR sebagai pertanda sidang paripurna dimulai.

Popong adalah kelahiran Bandung, Jawa Barat, 30 Desember 1938 (76 tahun), Partai Golkar Daerah Pemilihan Jawa Barat I.

"Kami nyatakan terbuka untuk umum," kata Popong sambil mengetukkan palu di Gedung Nusantara II, DPR RI, Senayan, Jakarta (1/10/2014).

Ketukan palu tersebut langsung disambut tepuk tangan ratusan hadirin.

Sebelum pengambilan sumpah, Popong pun mempersilahkan kepada sekretariat jenderal DPR RI untuk membacakan petikan keputusan KPU RI mengenai anggota DPR RI.

"Adapun acara pokok rapat paripurna adalah pengucapan sumpah dan janji anggota DPR RI masa bakti 2014 2019. Sebelum memulai pengucapan sumpah dan janji para anggota DPR RI kami persilakan saudara sekretariat jenderal bacakan petikan keputusan KPU RI. Kami persilakan," kata dia.

Popong sendiri terlihat tidak canggung memimpin acara yang maha penting itu yang dihadiri Presiden SBY dan Wakil Presiden Boediono, presiden dan wakil presiden terpilih Joko Widodo-Jusuf Kalla, dan tamu dari negara sahabat.

Walau sudah renta, suara Popong terdengar jelas dan nyaring. Sumpah dan janji DPR RI akan diambil oleh Ketua Mahkamah Agung Hatta Ali.

Saat pengucapan Popong dan anggota termuda Ade Rezki Pratama kelahiran Bukittinggi 8 November 1988 (26 tahun) meminta izin untuk meninggalkan kursi pimpinan.

"Kami mohon izin, yuk" kata Popong seraya menggandeng Ade yang masih sangat muda itu. Melihat adegan layaknya nenek dan cucu itu, para hadirin pun tertawa lepas.

Penulis: Eri Komar Sinaga
Editor: Rendy Sadikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved