Konferensi Asia Afrika

Presiden Jokowi Dikecam AS karena Pidatonya di KAA 2015

Presiden RI Joko Widodo menuai kecaman dari AS, seusai berpidato mengkritik sejumlah lembaga keuangan internasional yang dianggap merugikan.

Presiden Jokowi Dikecam AS karena Pidatonya di KAA 2015
Associated Press
Presiden Tiongkok Xi Jinping, Presiden Indonesia Joko Widodo, dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe bersiap untuk foto bersama memperingati Konferensi Asia Afrika ke-60 di JCC, Jakarta, Rabu (22/4/2015). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com Ruth Vania Christine

TRIBUNNEWS.COM, AMERIKA SERIKAT - Presiden RI Joko Widodo menuai kecaman dari Amerika Serikat, seusai berpidato mengkritik sejumlah lembaga keuangan internasional yang dianggap merugikan negara dunia ketiga.

Ernest Bower, peneliti Center for Strategic and International Studies Washington DC, menilai pidato tersebut menunjukkan Presiden Jokowi tidak konsisten.

Jokowi, kata dia, di satu sisi menginginkan banyak investor asing masuk ke Indonesia. Tapi di lain sisi, mengkritik sistem dan lembaga keuangan internasional semisal International Monetary Fund (IMF) dan ASian Development Bank (ADB).

"Pemerintah seperti ingin gampangnya saja. Menyuruh investor untuk datang, tapi belum siap untuk menerapkan perbaikan yang akan memfasilitasi investasi itu," ucap Bower.

Sementara Eric Sugandi, ekonom senior Standard Chartered Bank Jakarta, menyatakan pendpat berbeda.

Ia menyetujui revitalisasi sistem finansial global seperti dalam pidato Jokowi.

Namun, menurut Eric, sang presiden dalam pidato tersebut hanya sekadar memberikan pesan yang ingin didengar penonton.

"Konteksnya harus dilihat siapa penontonnya. Ini hanya retorika politik," tukasnya.

Segendang sepenarian, ekonom Universitas Indonesia Berly Martawardaya juga menyatakan Presiden Jokowi adalah 'pelaku'.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved