Operasi Tangkap Tangan KPK

Hukuman Bagi Hakim yang Terbukti Lakukan Praktik Kotor Harus Lebih Berat

"Hukumannya harus lebih berat. Hakim kok dia! Secara moral harus lebih berat hukumannya,"

Hukuman Bagi Hakim yang Terbukti Lakukan Praktik Kotor Harus Lebih Berat
Tribunnews/Irwan Rismawan
Tersangka operasi tangkap tangan (OTT) KPK kasus suap hakim pengadilan tipikor Bengkulu, Janner Purba (JP) digiring saat tiba di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (24/5/2016). KPK memeriksa keenam tersangka OTT KPK terhadap kasus suap kepada hakim pengadilan tipikor Bengkulu yang juga menjabat Ketua Pengadilan Negeri Kepahiang, Bengkulu, berinisial JP. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi III DPR RI prihatin dengan tertangkapnya Ketua Pengadilan Negeri Kepahiang, Bengkulu, Janner Purba, Senin (23/5/2016).

Janner terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK.

penangkapan tersebut dianggapnya menambah deretan kasus mafia peradilan di negeri ini.

Anggota Komisi III DPR Fraksi Partai NasDem Anarulita Muchtar mengatakan hakim yang seharusnya jadi pemberi keadilan malah terjerumus dalam praktik yang menyimpang.

"Sungguh sangat kaget dan prihatin. Apalagi ini terjadi di Bengkulu. Karena dengan kasus ini, semakin dibuat tercoreng lembaga peradilan kita," katanya dalam siaran pers yang diterima wartawam, Rabu (25/5/2016).

Kata dia, agak aneh, hakim Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) justru tertangkap dengan dugaan menerima suap dalam perkara kasus korupsi yang sedang ditanganinya.

Karenanya, sangat diperlukan peran pengawasan secara intens dan ketat dari MA dan KY.

"Keduanya harus awasi para hakim dari tingkat tinggi hingga bawah. Telusuri dan selidiki oknum hakim-hakim nakal," katanya.

Menurut Ana, setidaknya ada dua faktor yang menyebabkan mafia peradilan leluasa memainkan sebuah keputusan perkara.

Pertama, nuraninya yang lemah yang menyebabkan tergadainya moral sehingga bisa dengan mudah disuap.

Halaman
12
Penulis: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved