Susunan Terbaru Organisasi TNI Angkatan Udara Berdasarkan Perpres 62/2016

Dalam Perpres itu juga memuat mengenai susunan organisasi Markas Besar TNI Angkatan Udara terdiri atas:

Susunan Terbaru Organisasi TNI Angkatan Udara Berdasarkan Perpres 62/2016
Warta Kota/henry lopulalan
Presiden Joko Widodo memberi selamat kepada Marsekal Madya (Marsdya) Hadi Tjahjanto (kiri) usai dilantik menjadi Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (18/1/2017). Presiden Joko Widodo menunjuk Marsdya TNI Hadi Tjahjanto sebagai KSAU menggantikan Marsekal Madya Agus Supriatna yang purna tugas. Warta Kota/henry lopulalan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah meneken Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 62 Tahun 2016 tentang Perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 10 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi Tentara Nasional Indonesia (TNI), pada 14 Juli 2016.

Dalam Perpres itu juga memuat mengenai susunan organisasi Markas Besar TNI Angkatan Udara terdiri atas:
a. Unsur pimpinan :
1. Kepala Staf TNI Angkatan Udara dan
2. Wakil Kepala Staf TNI Angkatan Udara.

b. unsur pembantu pimpinan
c. unsur pelayanan diatur dengan Peraturan Panglima
d. Badan Pelaksana Pusat dan
e. Komando Utama Pembinaan.

Unsur pembantu pimpinan Mabes TNI Angkatan Udara, menurut Perpres ini, terdiri atas :
1. Inspektorat Jenderal TNI Angkatan Udara
2. Staf Ahli Kasau
3. Staf Perencanaan dan Anggaran TNI Angkatan Udara
4. Staf Pengamanan TNI Angkatan Udara,
5. Staf Operasi TNI Angkatan Udara,
6. Staf Personalia TNI Angkatan Udara
7. Staf Logistik TNI Angkatan Udara dan
8. Staf Potensi Dirgantara

"Pada Perpres sebelumnya Staf Potensi Dirgantara tidak termasuk dalam unsur pembantu pimpinan," demikian bunyi penjelasan seperti dikutip dalam Laman Setkab, Jumat (20/1/2017).

Sedangkan Badan Pelaksana Pusat, menurut Perpres ini, terdiri atas:
1. Dinas Keuangan TNI Angkatan Udara
2. Dinas Informasi dan Pengolahan Data TNI Angkatan Udara
3. Dinas Penelitian dan Pengembangan TNI Angkatan Udara
4. Dinas Pengamanan dan Sandi TNI Angkatan Udara
5. Dinas Survei dan Pemotretan Udara TNI Angkatan Udara
6. Dinas Penerangan TNI Angkatan Udara
7. Dinas Pengembangan Operasi TNI Angkatan Udara
8. Dinas Keselamatan Terbang dan Kerja TNI Angkatan Udara
9. Dinas Potensi Kedirgantaraan
10. Dinas Hukum TNI Angkatan Udara
11. Dinas Administrasi Personel TNI Angkatan Udara
12. Dinas Pendidikan TNI Angkatan Udara
13. Dinas Perawatan Personel TNI Angkatan Udara
14. Dinas Kesehatan TNI Angkatan Udara
15. Dinas Psikologi TNI Angkatan Udara
16. Dinas Materiil TNI Angkatan Udara
17. Dinas Aeronautika TNI Angkatan Udara
18. Dinas Komunikasi dan Elektronika TNI Angkatan Udara
19. Dinas Fasilitas dan Konstruksi TNI Angkatan Udara
20. Dinas Pengadaan TNI Angkatan Udara
21. Dinas Operasi dan Latihan TNI Angkatan Udara
22. Lembaga Kesehatan Penerbangan dan Ruang Angkasa “Saryanto” (Lakespra “Saryanto”)
23. Pusat Polisi Militer TNI Angkatan Udara
24. Akademi TNI Angkatan Udara (AAU) dan
25. Sekolah Staf dan Komando TNI Angkatan Udara (Seskoau).

Adapun Komando Utama Pembinaan terdiri :
1. Komando Operasi TNI Angkatan Udara
2. Komando Pembinaan Doktrin, Pendidikan dan Latihan TNI Angkatan Udara
3. Komando Pemeliharaan Materiil TNI Angkatan Udara dan
4. Korps Pasukan Khas.

Mengenai Staf Potensi Dirgantara disebut Spotdirga, menurut Perpres ini, bertugas membantu Kasau dalam menyelenggarakan fungsi staf umum TNI Angkatan Udara di bidang potensi dirgantara yang meliputi perencanaan program dan anggaran, pembinaan kemampuan dirgantara, pembinaan ketahanan wilayah dirgantara.

Selain juga pembinaan komunikasi sosial dirgantara, pembinaan Bakti TNI AU dan pembinaan wilayah perbatasan udara dalam rangka menyiapkan Ruang, Alat dan Kondisi (RAK) Juang yang tangguh bagi kepentingan pertahanan negara aspek udara.

“Spotdirga dipimpin oleh Asisten Potensi Dirgantara Kasau disebut Aspotdirga Kasau yang berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Kasau, dalam pelaksanaan tugas sehari-hari dikoordinasikan oleh Wakasau. Aspotdirga Kasau dibantu oleh Wakil Aspotdirga Kasau disebut Waaspotdirga Kasau,” bunyi Pasal 144A ayat (2,3) Perpres ini.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help