Sosialisasikan UU No 2/2017, Kemen PUPR Optimistis Kualitas Sektor Konstruksi Indonesia Kian Baik

Beberapa substansi yang mendasar dan memberikan perubahan dalam UU Jasa Konstruksi yaitu perlindungan bagi pengguna dan penyedia jasa

Sosialisasikan UU No 2/2017, Kemen PUPR Optimistis Kualitas Sektor Konstruksi Indonesia Kian Baik
IST
Sosialisasi UU Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi di Bali, Kamis (23/3/2017) hingga Jumat (24/3/2017). 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Bina Konstruksi melaksanakan sosialisasi Undang-Undang (UU) Nomor 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi secara serentak di berbagai wilayah di Indonesia. 

Beberapa substansi yang mendasar dan memberikan perubahan dalam UU  Jasa Konstruksi yaitu perlindungan bagi pengguna dan penyedia jasa dalam melaksanakan pekerjaan konstruksi.

Perubahan juga mengenai pembagian peran pemerintah pusat dan daerah yang lebih jelas.

Perlindungan bagi tenaga kerja Indonesia dalam bekerja di bidang jasa konstruksi, termasuk pengaturan badan usaha asing di Indonesia.

Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian PUPR Yusid Toyib pada Sosialisasi UU JK yang dilaksanakan di Denpasar Bali, Kamis (23/3/2017), mengatakan peran pemerintah daerah akan banyak dalam melakukan pembinaan jasa konstruksi. 

Sebab, Pemda menjadi ujung tombak peningkatan kapasitas dan kompetensi sektor konstruksi, salah satunya melalui pelatihan uji kompetensi dan sertifikasi.

“Perlu kita ingat bahwa dengan adanya UU Nomor 2 tahun 2017 maka usaha untuk meningkatkan kualitas sektor konstruksi dalam menghadapi persaingan era global akan lebih terjamin,” ujar Yusid dalam keterangannya.

Keterangan juga mencantumkan penjelasan  Sekretaris Direktorat Jenderal Bina Konstruksi Panani Kesai yang menjabarkan pembagian wewenang pemerintah pusat dan daerah bukan sebagai bentuk pelepasan tanggung jawab pemerintah pusat terhadap pembinaan konstruksi di daerah, tetapi untuk memperluas dan mempercepat pelaksanaan pembinaan konstruks inasional.

Pada sosialisasi ini disampaikan pula tentang kegagalan bangunan dan kegagalan konstruksi.

Harus diakui dalam penyelenggaraan pekerjaan bidang konstruksi terkadang ditemui penyimpangan sehingga merambah ke ranah hukum.

Halaman
12
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help