Kasus Suap Wali Kota Batu

Wali Kota Batu Eddy Rumpoko Tetap Merasa Tak Terima Suap, Ini Dalihnya

"Saya enggak tahu, duitnya dari mana saya enggak tahu," jawab Eddy saat ditanya wartawan tentang uang Rp200 juta dari pengusah Filipis Djap.

Wali Kota Batu Eddy Rumpoko Tetap Merasa Tak Terima Suap, Ini Dalihnya
Tribunnews.com / Abdul Qodir
Wali Kota Batu, Eddy Rumpoko, digiring petugas dari Gedung KPK ke mobil tahanan di Jakarta, Minggu (17/8/2017). Sehari sebelumnya Eddy Rumpoko dan dua tersangka lain terjaring Operasi Tangkap Tangan (OTT) tim KPK di Batu, Malang, Jawa Timur, atas kasus suap. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Wali Kota Batu, Jawa Timur, Eddy Rumpoko, menampik sangkaan KPK bahwa dirinya menerima suap Rp 500 juta dari pengusaha Filipus Djap terkait proyek mesin meubelair.

Ia mengaku tidak tahu proyek tersebut dan merasa tidak menerima uang suap dari Filipus Djap yang memang lama dikenalnya.

Hal itu disampaikan Eddy Rumpoko saat dilakukan penahanan pasca-terjaring OTT, di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (17/9/2017) sore.

Baca: Kabur dari Rutan Polres Jakbar, Dua Tahanan Tewas Ditembak di Pemakaman

"Saya enggak tahu, duitnya dari mana saya enggak tahu," jawab Eddy saat ditanya wartawan tentang uang Rp200 juta dari pengusah Filipis Djap.

"Lho, duitnya saya enggak tahu, enggak nerima saya," imbuhnya.

Sebelumnya pimpinan KPK menyatakan, pihaknya melakukan Operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap lima orang di Batu, Jatim, pada Sabtu (16/8/2017) siang kemarin.

Tiga orang di antaranya ditetapkan sebagai tersangka kasus proyek belanja modal dan mesin pengadaan meubelair di Pemkot Batu Tahun Anggaran 2017 senilai Rp 5,26 miliar.

Ketiganya yakni, Wali Kota Batu Eddy Rumpoko dan Kabag ULP Kota Batu Edi Setyawan selaku yang diduga menerima suap masing-masing Rp500 juta dan Rp100 juta, serta pengusaha Filipus Djap yang diduga sebagai pemberi suap.

Baca: Sekda Saefullah Berharap Liga Santri Tumbuhkan Bibit Pemain Bola Bertaraf Nasional

Halaman
123
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Ferdinand Waskita
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help