Antisipasi Perang Cyber, Pindad Luncurkan Divisi Teknologi Cyber Security

Pindad sendiri sudah memiliki pusat pelatihan seluas 1500 meter persegi di menara AXA, Kuningan, Jakarta Selatan.

Antisipasi Perang Cyber, Pindad Luncurkan Divisi Teknologi Cyber Security
Ist/Tribunnews.com
Indonesia International Cyber Security Leader 2017 yang digelar di Ballroom Ayana, Midplaza, Jakarta, Selasa (17/10/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ancaman perang cyber sudah dekat dan makin tak terbendung. Sebagai satu-satunya Badan Usaha Milik Negara yang memproduksi peralatan tempur dan pertahanan, PT Pindad pun berinovasi dengan meluncurkan Divisi Teknoligi Cyber Security.

Peluncuran divisi baru di Pindad itu dilakukan pada acara Indonesia International Cyber Security Leader 2017 yang digelar di Ballroom Ayana, Midplaza, Jakarta, Selasa (17/10/2017).

"Acara ini adalah progres yang kami tunjukkan kepada publik mengenai embrio bernama Pindad Cyber Advance System. Ini adalah sebuah unit terbaru di Pindad yang didirikan dua tahun yang lalu, untuk mengantisipasi gangguan keamanan nasional," ujar Direktur Bisnis Produk Hankam PT  Pindad, Widjajanto, kepada wartawan.

Widja mengakui pihaknya, sebagai satu-satunya industri pertahanan militer bergerak cepat mengikuti perubahan pola peperangan di dunia yang banyak mengandalkan serangan cyber.

"Pola perang dan ancaman kini sudah berubah, bukan saja melalui serangan amunisi, tank, dan pesawat, tapi serangan melalui cyber. Yang terkenal kemarin adlah Wanna Cry," tutur Widja.

Direktur Bisnis Produk Hankam Widjajanto
Direktur Bisnis Produk Hankam PT Pindad, Widjajanto.

Dalam embrio Pindad Cyber Advance System itu, Pindad sudah mengikat kerjasama dengan dua perusahaan, yakni perusahaan penyelenggara pelatihan cyber Multimatics dan perusahaan sertifikasi teknologi asal Jerman TUV SUD.

"Pindad sendiri, saat ini sudah bekerja sama dengan beberapa partner internasional untuk mengadak beberapa pelatihan," katanya.

Concern Pindad kepada pelatihan di tahap awal, ujar Widja, sengaja untuk menciptakan para pengguna peralatan teknologi cyber yang akan dirilis tahun depan. Pindad juga selalu menyaratkan perusahaan atau lembaga yang menjad klien mereka untuk mengikuti pelatihan .

"Alat penyadapan, hacking bisa kami hadirkan, tapi kalo operator yang mendalami knowledgenya itu yang susah. karena itu kami mensyaratkan kepada klien yang akan menggunakan jasa pindad harus menyiapkan local power. Karena kami ingin semuanya dikendalikan 100 persen oleh orang indonesia. Ini yang membuat kami berbeda dengan provider cyber security lainnya yang ada di dunia," tegas Widja yang pernah menjabat Sekjen PSSI itu.

Produk dari Pindad Cyber Advance System itu terbagi menjadi tiga macam, yaitu peralatan teknologinya yang akan dirilis tahun depan, pelatihan, dan pegayaan untuk perkembangan.

Halaman
12
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved