Calon Panglima TNI

Puluhan Jenderal Angkatan 86 'Kawal' Marsekal Hadi Saat Uji Kelayakan di DPR

Hanafi mencoba mengingat, saat melakukan tanya jawab, Hadi sempat melontarkan bahasa Jawa Timur dengan logat Malang.

Puluhan Jenderal Angkatan 86 'Kawal' Marsekal Hadi Saat Uji Kelayakan di DPR
Tribunnews.com/Nurmulia Rekso Purnomo
Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Hadi Tjahjanto disetujui oleh Komisi I DPR RI sebagai Panglima TNI setelah menjalani uji kelayakan dan kepatutan di komplek parlemen, Jakarta Pusat, Rabu (6/12/2017). Ia rencanannya akan dilantik sebagai orang nomor satu di TNI menggantikan Jenderal Gatot Nurmantyo yang akan pensiun Maret 2018. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hampir selama tujuh jam, calon Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto mengikuti uji kelayakan dan kepatutan dengan Komisi 1 DPR.

Hadi sempat memaparkan visi dan misinya kepada DPR sebelum melakukan pendalaman menjawab pertanyaan dari 10 fraksi yang ada.

Baca: Inilah Nama Perwira TNI AU yang Berpeluang Jadi KSAU Gantikan Marsekal Hadi

Suasana saat uji kelayakan calon Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto dengan Komisi I DPR, begitu cair. Wakil Ketua Komisi I, Hanafi Rais mengatakan jiwa "Arek Malang" Hadi sempat terlihat saat rapat berlangsung.

"Iya, Malangnya terasa tadi. Jiwa Arek Malang sekali beliau. Aremanya keluar pokoknya," ucap Hanafi usai rapat uji kelayakan di Komplek Parlemen, Jakarta, Rabu (6/12).

Hanafi mencoba mengingat, saat melakukan tanya jawab, Hadi sempat melontarkan bahasa Jawa Timur dengan logat Malang.

Baca: Marsekal Hadi Tjahjanto Diingatkan Jangan Cawe-cawe Politik

"Tadi dia bilang 'Sadumuk Bathuk, Sanyari Bumi', (walau hanya se luas ujung jari, bumi/tanah milik (negeri) kita, harus kita pertahankan,-red) terus yang di atas nyaut, "Bumi gonjang-ganjing", jadi ya kita ketawa semua di dalam," ungkapnya.

Kelakar Hadi tidak hanya dengan menggunakan logat Jawa Timur. Saat menceritakan mengenai kondisi pesawat yang dimiliki angkatan udara. Kepada Komisi 1, Hadi menceritakan semua pramugari pesawat TNI kebanyakan berkumis.

"Ada pilot ada pramugari. Tapi kemudian pramugarinya berkumis semua, ini kan harus menjadi atensi," Hanafi menirukan kelakar Hadi.

Halaman
123
Penulis: Amriyono Prakoso
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2017
About Us
Help