Ada ''Invisible Hand'' Yang Ingin Papua Lepas dari NKRI

Untuk memperkokoh posisi Papua sebagai bagian dari NKRI, Pemerintah harus hadir mensejahterakan rakyat Papua.

Ada ''Invisible Hand'' Yang Ingin Papua Lepas dari NKRI
googlemap
Papua

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Nurmulia Rekso Purnomo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Yang menginginkan Papua lepas dari pangkuan ibu pertiwi, bukan hanya Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Mantan Panglima Penguasa Darurat Militer Timor-Timor Letjen TNI (Purn) Kiki Syahnakri menyebut ada pihak-pihak di luar negeri, yang menginginkan hal yang sama.

Mereka, menurutnya, menggunakan 'invisible hand' atau tangan tak terlihat, untuk melancarkan keinginannya mengganggu kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Misalnya, seperti yang dilakukan di Timor-Timur, hingga wilayah tersebut lepas dari pangkuan Indonesia.

"Bagaimanapun peran 'invisible hand' dari luar itu ada, di Timor-Timur, di Aceh, di Papua saat ini juga saya yakin ada," ujarnya kepada wartawan usai menghadiri seminar tentang Papua, di kantor Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Jakarta Selatan, Senin (18/12/2017).

Namun, lanjut dia, yang seharusnya jadi fokus, bukan si pengendali 'invisible hand' tersebut. Tapi bagaimana memperkuat pertahanan dalam negeri.

Jika pertahanan Indonesia kokoh, termasuk pertahanan dalam bentuk ideologi rakyatnya, maka serangan dari luar yang menginginkan separatisme Papua, tidak akan memberikan dampak apapun.

Ia menyayangkan saat ini kondisi rakyat Papua, masih rentan dengan serangan tersebut. Hal itu antara lain dikarenakan mereka kurang merasakan kehadiran negara secara maksimal.

Kondisi itu merupakan buntut dari kebijakan-kebijakan pemerintah pusat yang tidak efektif, dan kurang mendapatkan pengawasan.

Halaman
12
Penulis: Nurmulia Rekso Purnomo
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help