Teknologi ADS-B Dorong Airnav Indonesia Lakukan Modernisasi Navigasi di Papua

Kebutuhan perangkat navigasi berbasis ADS-B di Indonesia secara keseluruhan berjumlah lebih dari 1.000

Teknologi ADS-B Dorong Airnav Indonesia Lakukan Modernisasi Navigasi di Papua
Istimewa
Petugas Airnav sedang mengawasi pergerakan penerbangan di bandara 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) berhasil melakukan inovasi terbaru sistem pemantau penerbangan nir radar berbasis ADS-B, untuk peningkatan layanan dunia penerbangan nasional.

Direktur Pusat Teknologi Elektronika (PTE-BPPT), Yudi Purwantoro mengatakan, Automatic Dependent Surveillance - Broadcast (ADS-B) ‎adalah sistem navigasi penerbangan, di mana setiap pesawat memancarkan data penerbangannya berupa identitas, koordinat lokasi, ketinggian, kecepatan, dan indikator lainnya, ke segala arah melalui media gelombang radio.

“Perangkat navigasi ini mampu menggantikan fungsi radar dalam memantau penerbangan pesawat, pemasangan ADS-B dilakukan di sepanjang jalur penerbangan dan di bandara, kata Yudi, Jakarta, Sabtu (12/1/2018).

Menurut Yudi, ‎kebutuhan perangkat navigasi berbasis ADS-B di Indonesia secara keseluruhan berjumlah lebih dari 1.000, tetapi baru terpasang 31 dibeberapa tempat.

“Penggunaan ADS-B akan mengatasi kendala penerbangan di wilayah yang kosong ataupun sulit dijangkau oleh radar, seperti wilayah Papua,” ucapnya.

Yudi menjelaskan, BPPT ‎akan terus berinovasi dalam kaji terap teknologi elektronika navigasi untuk mendukung peningkatan keselamatan transportasi nasional, ke depan yang dikaji yaitu sistem pemantau dan pemandu pesawat dan kendaraan di bandara yang disebut Advanced Surface Movement Guidance Control Surveilance (A-SMGCS).

“Inovasi ini dapat menghindarkan tabrakan pesawat di bandara, serta Mini Air Traffic Controller (ATC) untuk mengatur ruang udara,” pungkasnya.

Adapun ragam kelebihan inovasi system ADS-B BPPT yang bekerjasama dengan PT INTI ini jika dibandingkan dengan radar adalah sebagai berikut:

1. Jangkauan coverage lebih luas: radius 250mil (450km) segala arah, sedangkan coverage radar prinsipnya satu arah sejauh kurang dari

2. Jumlah pesawat yang dapat dipantau lebih banyak: 500 pesawat, sehingga memperkecil separasi antar pesawat dan meningkatkan jumlah penerbangan.

Baca: Pernyataan Aiptu M Yasin, Polisi yang Tarus Ikan Lele di Kubangan Jalan di Demak

3. Lebih sederhana dalam instalasi, operasi dan pemeliharaan, serta rendah biaya investasi, instalasi, operasi dan pemeliharaan.

4. Dapat dipasang di berbagai medan lokasi, termasuk lokasi terpencil karena kebutuhan energi listriknya kecil sehingga dapat menggunakan listrik tenaga surya.

5. Dukungan purna jual lebih efektif dan efisien karena dilakukan sepenuhnya oleh tenaga ahli dalam negeri, sehingga meningkatkan jam operasi dan kehandalan.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Fajar Anjungroso
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help