Orang Jepang Kaget 100 Warga Papua Meninggal akibat Campak

Seorang warga Jepang Aiko Kunihira merasa kaget mendengar 100 warga Papua umumnya anak-anak meninggal akibat penyakit campak dan malnutrisi.

Orang Jepang Kaget 100 Warga Papua Meninggal akibat Campak
AFP
Seorang anak Papua sedang mendapat perawatan darurat. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Seorang warga Jepang Aiko Kunihira merasa kaget mendengar 100 warga Papua umumnya anak-anak meninggal akibat penyakit campak dan malnutrisi (kurang gizi).

"Masalah penyebaran campak dan malnutrisi di wilayah timur Indonesia di Provinsi Papua, menurut pihak berwenang, penderita telah mencapai sekitar 800 anak dan lebih dari 100 orang meninggal dunia. Mayoritas korban tewas dianggap anak-anak," tulis AFP dalam bahasa Jepang, Jumat (26/1/2018).

Kunihira merasa sangat kaget setelah membaca berita tersebut dan mengkonfirmasikan kepada Tribunnews.com.

"Ini tidak salah ya? Parah juga 100 anak meninggal di Papua ya," lanjutnya.

Menurut berita AFP, di Provinsi Papua yang terletak di sisi barat Pulau New Guinea yang terbagi dengan wilayah tetangga Papua Nugini dan wilayahnya, pemberontakan kecil oleh kelompok separatis juga terjadi dengan latar belakang ketidakpuasan dengan kemiskinan.

Baca: Demokrat Meradang Nama SBY Disebut Terlibat Kasus Korupsi e-KTP

Krisis kesehatan baru-baru ini dipublikasikan pertama kali di pertengahan bulan, menyoroti kekurangan layanan dasar seperti perawatan medis.

"Presiden Joko Widodo di Indonesia melihat situasi tersebut dan menginstruksikan pihak berwenang militer dan medis untuk memasok pasokan ke desa-desa terpencil di negara bagian tersebut," tulis AFP.

Menurut wartawan AFP, di Agatsu, para dokter sedang berjuang untuk merespons karena rumah sakit yang tidak siap meluap dengan pasien.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help