Cerita Orang Tua Korban Bom Samarinda soal Trauma Anak Mereka

Jekson menceritakan bagaimana anaknya selalu merasa ketakutan saat mendengar suara mesin motor dinyalakan untuk dipanaskan.

Cerita Orang Tua Korban Bom Samarinda soal Trauma Anak Mereka
Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Saksi sekaligus orang tua korban bom Samarinda Jekson Sihotang menyebut putrinya Anita Sihotang selain mengalami luka bakar yang hampir sembuh, saat ini mengalami trauma psikologis yang belum pulih.

Jekson menceritakan bagaimana anaknya selalu merasa ketakutan saat mendengar suara mesin motor dinyalakan untuk dipanaskan.

Hal ini diungkapkan Jekson saat menjadi saksi persidangan terdakwa kasus dugaan terorisme Aman Abdurrahman alias Oman Rochman alias Abu Sulaiman bin Ade Sudarma kembali digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (17/4/2018).

"Sebelum kejadian (bom Samarinda) menyalakan mesin motor enggak pernah takut. Belakangan, sudah panasin sedikit, Anita lari ke dalam rumah," kata Jekson.

Selain itu, Jekson menyebut trauma yang dialami anaknya semakin terlihat saat menjelang hari raya Idul Fitri dimana warga sering menyalakan petasan dan kembang api yang menimbulkam suara ledakan.

Suara ledakan petasan, kata Jekson, membuat Anita berteriak keras.

Meski saat ini Anita sudah mulai bermain dengan teman sebayanya, namun trauman ledakan bom di Gereja Oikumene Samarinda pada 13 November 2013 lalu atau hampir 1,5 tahun lalu itu membuat psikologisnya terganggu.

"Bermain memang sama yang mulia, tapi psikologisnya karena traumanya yang mulia," terang Jekson.

Saksi lainnya, Marsyana Tiur Novita juga menceritakan bagaimana kondisi anaknya Alvaro Aurrelius mengalami trauma psikologis.

Pasalnya, pada saat kejadian, Alvaro mengalami luka bakar di bagian kepala serta tangannya.

Halaman
123
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help