Berita Parlemen

PT Sampoerna Diharapkan Jadi Pionir Industri Rokok Hijau

Industri rokok tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat, terdapat konsumsi besar yang harus diimbangi dengan produksi yang besar.

PT Sampoerna Diharapkan Jadi Pionir Industri Rokok Hijau

Industri rokok tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat, terdapat konsumsi besar yang harus diimbangi dengan produksi yang besar. Sisi lain, jumlah produksi yang besar  akan memberikan dampak terhadap lingkungan.

Karenanya, sebagai salah satu market leader di Indonesia dengan pangsa pasar sebesar 37,5 persen, PT. HM Sampoerna Tbk diharapkan menjadi pionir bagi industri rokok yang ramah lingkungan.

Demikian mengemuka dalam Kunjungan Kerja Komisi VII DPR RI terkait pengelolaan limbah  PT. HM Sampoerna Tbk di Sukorejo, Pasuruan, Jawa Timur, Sabtu (26/5/2018), yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Syaikhul Islam Ali.

Turut mengikuti kunker ini sejumlah Anggota Komisi VII DPR RI, diantaranya Kurtubi (F-NasDem), Ridwan Hisjam (F-Golkar) dan Ihwan Datu Adam (F-Demokrat) dan pejabat Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI.

Syaikhul mengatakan, perusahaan di bawah naungan Philip Morris International tersebut merupakan salah satu perusahaan yang patut menjadi contoh bagi industri rokok nasional dalam pengelolaan limbah dan pelestarian lingkungan. Hal ini terbukti dari keberhasilannya meraih Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (Proper) Hijau selama 3 tahun berturut-turut. 

“Kami melihat PT Sampoerna termasuk perusahaan yang cukup patch dalam pengelolaan limbahnya seperti yang diatur KLHK. Proper yang sudah hijau ini kami dorong agar ditingkatkan ke Emas, sehingga dapat menjadi pionir bagi industri rokok lainnya,” ungkapnya usai memimpin Tim Komisi VII meninjau kawasan pabrik. 

Berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, politisi F-PKB ini mengatakan hanya 19 perusahaan di Indonesia yang berhasil meraih Proper Emas dan 150 perusahaan Proper Hijau. Sementara, yang mendapatkan  Proper Biru sekitar 1.486 perusahaan, termasuk perusahaan rokok lainnya.

Menurutnya, untuk meningkatkan capaian proper tersebut, industri rokok perlu meningkatkan inovasi dan pengembangan teknologi ramah lingkungan, mulai dari proses produksi hingga hasil akhir. Tak hanya itu, diperlukan juga pengembangan pola industri sehingga dapat mengurangi pemborosan sumber daya.

“Apalagi, limbah B3 dari indsutri rokok tidak terlalu banyak, jadi mudahlah menuju industri yang ramah lingkungan,” sambung politisi dapil Jawa Timur itu.

Senada, Anggota Komisi VII DPR RI Ridwan Hisjam mendorong PT. HM Sampoerna Tbk meningkatkan capaian propernya dengan memperbanyak Tanggung Jawab Sosial Perusahaan atau Corporate Social Responsibility (CSR). Selain bermanfaat bagi lingkungan, kegiatan CSR juga melibatkan masyarakat, sehingga menjadi sarana edukasi bagi warga untuk ikut serta melestarikan lingkungan.

“Perusahaan yang baik harus memikirkan lingkungan yang sustainable, sehingga indsutrinya pun akan berjalan dengan baik. Saya kira industri yang ramah lingkungan sudah menjadi tuntutan global saat ini,” tandas politisi dapil Jawa Timur V itu.(*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved