OTT KPK di Jawa Timur

Andreas Hugo Perreira: Katanya OTT, kok Diminta Menyerahkan Diri?

Sejauh ini, menurut Febri, pihaknya masih belum akan menetapkan daftar pencarian orang (DPO) terhadap MSA dan SM.

Andreas Hugo Perreira: Katanya OTT, kok Diminta Menyerahkan Diri?
TRIBUN/DANY PERMANA
Wali Kota Blitar Muhammad Samanhudi Anwar meninggalkan Gedung Merah Putih usai menjalani pemeriksaan oleh KPK di Jakarta, Sabtu (9/6/2018). Samanhudi Anwar resmi ditahan oleh KPK setelah ditetapkan tersangka terkait ijon proyek pembangunan sekolah lanjutan pertama. TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wali Kota Blitar, Muh Samanhudi Anwar dan Bupati Tulungagung, Syahri Mulyo tidak kunjung diketahui keberadaannya hingga berita ini ditulis.

Keduanya pun tidak memberikan kabar keberadaan mereka kepada pihak KPK.

Juru Bicara KPK, Febri Diansyah menjelaskan, belum ada itikad baik dari kedua kepala daerah tersebut, meski sudah dijadikan tersangka oleh KPK.

"Belum. Kami masih menunggu itikad baik dari dua orang tersangka," jelasnya di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (8/6/2018).

Sejauh ini, menurut Febri, pihaknya masih belum akan menetapkan daftar pencarian orang (DPO) terhadap MSA dan SM.

Saat ini, tim KPK masih akan fokus terhadap pengumpulan data dan bukti lain usai pemeriksaan keempat tersangka lainnya.

"Belum. Belum sampai ke sana. Tim masih fokus untuk pengumpulan data lain," ucapnya.

Baca: Siswa SMAN 1 Banjarbaru Meninggal Dunia Setelah Selamatkan Ibu dan Kakaknya dari Musibah Kebakaran

Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Pol Syahar Diantono menjelaskan hingga saat ini pihaknya siap untuk membantu apabila KPK meminta mereka.

"Kalau KPK meminta bantuan Polri untuk menangkap, Polri siap," ujarnya.

Dia menyatakan polisi belum perlu menerbitkan daftar pencarian orang, apabila keberadaan Samanhudi dan Syahri dapat dideteksi.

Halaman
123
Penulis: Amriyono Prakoso
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help