Gempa di Sulteng

BNPB Beberkan Alasan Batasi Relawan Asing Bantu Korban Gempa dan Tsunami di Sulawesi Tengah

"Untuk memastikan bahwa mereka mengutamakan koordinasi dengan tim dan Indonesia yang memimpin proses penyelamatan dan upaya pemulihan,"

BNPB Beberkan Alasan Batasi Relawan Asing Bantu Korban Gempa dan Tsunami di Sulawesi Tengah
Tribunnews.com/ Fahdi Fahlevi
Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, mengungkapkan alasan pemerintah membatasi relawan asing.

Aturan mengenai pembatasan tersebut dimuat dalam Peraturan Pemerintah 23/2008 tentang Peran Serta Lembaga Internasional dan Lembaga Asing Nonpemerintah dalam Penanggulangan Bencana.

Baca: Pendaftaran CPNS 2018 Tinggal 4 Hari Lagi, Ini Tips Bagi Pelamar yang Belum Menemukan Program Studi

Menurut Sutopo, aturan tersebut diambil bukan untuk mencegah bantuan dan relawan dari luar negeri.

Namun, pihaknya melakukan hal itu untuk memperkuat koordinasi antara relawan dan pemerintah.

"Untuk memastikan bahwa mereka mengutamakan koordinasi dengan tim dan Indonesia yang memimpin proses penyelamatan dan upaya pemulihan," ujar Sutopo di Graha BNPB, Jakarta Timur, Kamis (11/10/2018).

Baca: Konfederasi Pemuda Indonesia Beri Dukungan untuk Polri dan KPK Agar Terhindar dari Upaya Adu Domba

Menurut Sutopo, segala bantuan dan relawan asing harus sesuai izin dan koordinasi tim nasional penanganan bencana Sulawesi Tengah dan Kementerian Luar Negeri.

Sedangkan untuk bantuan LSM internasional berkoordinasi dengan PMI.

Sutopo menjelaskan bahwa setiap bantuan termasuk relawan asing harusnya baru bisa masuk setelah dikoordinasikan dan disetujui.

Hal ini dilakukan agar fungsi bantuan tersebut jelas.

Halaman
12
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved