Hakim Cecar Mantan Komisaris PT Pertamina Terkait Akuisisi Blok BMG

Dia menambahkan, tujuan akuisisi dilakukan untuk menambah cadangan dan produksi minyak.

Hakim Cecar Mantan Komisaris PT Pertamina Terkait Akuisisi Blok BMG
Glery Lazuardi/Tribunnews.com
sidang korupsi di Pertamina 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta menggelar sidang kasus korupsi dalam proses akuisisi Blok Basker Manta Gummy, Australia yang menjerat terdakwa mantan Direktur Utama PT Pertamina, Karen Agustiawan.

Sidang digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, pada Kamis (11/4/2019). Sidang beragenda pemeriksaan saksi.

Empat orang dihadirkan ke persidangan, yaitu Tim Legal Hulu dan Korporat PT Pertamina, Uki Moh Masduki, dan Genades Panjaitan. Serta, mantan Komisaris PT Pertamina, yaitu Humayun Bosha dan Umar Said.

Umar Said mengungkapkan proses akuisisi Blok Basker Manta Gummy, Australia dimaksudkan untuk melatih Sumber Daya Manusia (SDM) di Pertamina untuk melatih ikut lelang internasional.

"Maksud membeli ini untuk melatih (SDM,-red). Dalam perhatian kami untuk melatih ikut lelang internasional, karena Pertamina belum pernah ikut lelang internasional," kata Umar.

Ketua majelis hakim, Emilia Djaja Subagja, menanyakan kepada saksi terkait persetujuan dewan komisaris  Pertamina (persero) sewaktu melakukan akuisisi.

"Kalau menurut anggaran dasar/anggaran rumah tangga Pertamina, apa akuisisi harus ada persetujuan dewan komisaris?" tanya hakim.

"Begitu memang bunyinya," jawab saksi.

Baca: Ratna Sarumpaet: 100 Kali Ajukan Tahanan Kota Pasti Ditolak

"Terus mengenai akuisisi blok BMG ini? tanya hakim.

"Ada persetujuan sesudah SPA di tandatangan, ini minimizing biaya Pertamina," jawab saksi.

Halaman
12
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved