Ketika Marinir Indonesia Sikat Habis Ratusan Milisi Gerakan Pengacau Keamanan Tanpa Ampun

Tak kenal ampun, para personel Marinir langsung memuntahkan pelor panas ke para milisi gerakan pengacau keamanan tersebut.

Ketika Marinir Indonesia Sikat Habis Ratusan Milisi Gerakan Pengacau Keamanan Tanpa Ampun
Korps Marinir
Korps Marinir 

TRIBUNNEWS.COM - Menjadi seorang prajurit TNI tidaklah mudah.

Saat menjalani pendidikan militer, para prajurit harus menjalani pelatihan yang namanya Dopper.

Dopper sendiri adalah latihan dimana para prajurit harus merangkak dan ditembaki dengan peluru tajam asli.

Tujuan pelatihan ini tentu untuk 'mengakrabkan' para prajurit dengan desingan peluru bila sedang bertempur di medan perang sungguhan.

Nyatanya pelatihan ini memang berguna seperti saat 9 personil TNI dari Batayon Infanteri Lintas Udara (Yonif Linud) 501menghadapi pertempuran.

Tahun 1983 bulan Maret, pasukan dari Batayon Infanteri Lintas Udara (Yonif Linud) 501 berangkat dari markasnya menuju Baucau, Timor-Timur menggunakan pesawat Hercules.

Yonif Linud 501 dipimpin oleh Letkol Inf Sujana.

Misi mereka ialah mengadakan kontak damai dengan para milis kemerdekaan Timtim.

Satu tahun penugasan Yonif Linud 501 di Timtim, pada 9 Maret 1984 Wakil Komandan Batalyon Mayor Inf Wibisono memerintahkan Serda Trilis untuk menjemput dan mengawal Pangab L.B. Moerdani dalam rangka kunjungan orang nomor satu di TNI itu di Timtim.

Baca Selengkapnya

Penulis: Grid Network
Sumber: GridHot.id
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved