Pemindahan Ibu Kota Negara

Bagaimana Nasib Bisnis Properti di Jakarta Jika Ibu Kota Dipindah? Seperti Ini Ramalannya

Wacana pemindahan ibu kota negara kembali mencuat setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk memindahkannya ke luar Pulau Jawa

Bagaimana Nasib Bisnis Properti di Jakarta Jika Ibu Kota Dipindah? Seperti Ini Ramalannya
TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW), Ali Tranghanda (kanan) berbincang bersama Sales Manager Podomoro Park, Tomas Tandy saat melihat maket Podomoro Park seusai menyampaikan presentasi bertajuk "Berinvestasi Properti di Bandung Selatan Makin Menjanjikan" kepada sejumlah investor pada acara Golden Property Insight 2018 di Podomoro Pavilion, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Minggu (29/4/2018) malam. Dalam presentasinya, Ali Tranghanda mengatakan Bandung Selatan akan menjadi kawasan potensial bisnis properti di kawasan Bandung karena didukung akses jalan bebas hambatan Tol Soreang-Pasirkoja (Soroja) dan potensi daerah yang menjanjikan. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

TRIBUNNEWS.COM - Wacana pemindahan ibu kota negara kembali mencuat setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk memindahkannya ke luar Pulau Jawa dalam rapat terbatas di istana, Senin (29/04/2019) lalu.

Lantas bagaimana nasib bisnis properti di Jakarta jika ibu kota jadi pindah?

Managing Director Lamudi Mart Polman mengatakan, rencana pemindahan ibu kota ini bisa berdampak positif terhadap bisnis properti di Jakarta.

Menurut dia, walaupun tidak menjadi ibu kota lagi, Jakarta akan tetap menjadi pusat perekonomian, sehingga aktivitas jual beli properti tidak akan terganggu dengan masalah politik dan pemerintahan.

“Namun, itu khusus untuk properti kelas atas yang memang sangat berpengaruh terhadap kondisi politik dan ekonomi.

Jadi jika ibu kota berpindah maka bisnis jual beli properti untuk segmen atas akan tetap terjaga,“ kata Mart dalam keterangan tertulis kepada Kompas.com, Kamis (2/5/2019).

Mart meyakini, kebutuhan hunian di Jakarta akan tetap tinggi, karena kota ini memiliki pasar properti yang sudah terbentuk.

Hal ini terutama untuk segmen hunian vertikal yang terkoneksi dengan moda transportasi light rail transit (LRT), bus rapid transit (BRT), dan mass rapid transit (MRT).

Selain Jakarta, Mart menilai dampak positif juga akan dirasakan pada daerah yang dipilih sebagai ibu kota baru.

Di ibu kota baru ini, akan dibangun beragam hunian dan infrastruktur baru yang dapat mendorong meningkatnya pasar properti.

Halaman
12
Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved