Mantan Komandan NII: Dalam Kelompok Teroris Kenapa Pelakunya Selalu Jamaahnya?

Mereka akan berubah seperti memakai kacamata kuda, yang benar hanya pimpinannya saja yang akhirnya menjadi radikal.

Mantan Komandan NII: Dalam Kelompok Teroris Kenapa Pelakunya Selalu Jamaahnya?
Kolase Tribun Video
Ken Setiawan, mantan Komandan NII dan pendiri NII Crisis Center 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Banyak orang bertanya, dalam kelompok teroris kenapa yang jadi pelaku selalu jamaahnya? Termasuk ketika ada kejadian bom bunuh diri, kemana pimpinan mereka? Katanya mendapat surga tanpa hisab, kenapa bukan pemimpin mereka dulu yang masuk surga?

Demikian sejumlah pertanyaan yang timbul di masyarakat melihat aksi dan penangkapan teroris di sejumlah daerah. Bahkan ada terduga teroris yang melakukan aksi bom bunuh diri saat digrebek Polri, di Bekasi, Jawa Barat, beberapa waktu lalu.

Menurut Pendiri NII Crisis Center yang juga Mantan Komandan (Negara Islam Indonesia (NII), Ken Setiawan, para teroris mentafsikan bahwa pimpinan mereka adalah wakil Allah di muka bumi.

Menurut mereka, Ken menjelaskan, perintah pimpinan saja perintah ulil amri, perintah ulil amri sama saja perintah Rasul, perintah Rasul sama dengan perintah Allah.

"Mereka menggunakan ayat Alquran (QS Al Baqarah: 30) menyatakan bahwa manusia diciptakan sebagai khalifah di muka bumi, antara lain, mengisyaratkan salah satu fungsi manusia sebagai pemimpin," jelas Ken kepada Tribunnews.com, Kamis (9/5/2019).

"Jadi menurut mereka perintah pimpinan sama saja perintah Allah yang wajib diaati sepenuhnya, tidak boleh bertanya atau menolak, mereka doktrinya adalah Sami'na Wa Atho'na (Kami Mendengar dan Kami Taat)," ujar Ken.

Lebih lanjut Ken mengatakan, bila seorang jamaah sudah Sami'na Wa Atho'na (Kami Mendengar dan Kami Taat) maka di situlah permulaan ke dunia baru.

Mereka akan berubah seperti memakai kacamata kuda, yang benar hanya pimpinannya saja yang akhirnya menjadi radikal.

Baca: Buya Syafii Maarif Usulkan Pembentukan Zaken Kabinet ke Jokowi

"Dan sudah seperti kerbau di cokok hidungnya, ibarat buah itu sudah matang, tinggal panen, untuk menuju aksi terorisme tinggal selangkah, dipoles ayat mendapatkan surga tanpa hisab bersama keluarga dan 72 bidadari maka sudah siap amaliayah menjadi teroris," papar Ken.

Ini yang menurut Ken, merupakan tragedi kemanusian. Anak muda yang punya semangat tapi belajar dan ketemu dengan orang yang salah sehingga jihadnya pun jihad di jalan yang salah.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved