Penangkapan Terduga Teroris

Polisi Sebut Daya Ledak Bom Pipa yang Diamankan di Bekasi Lebih Besar dari Bom Sibolga

"Untuk bom pipa ini high explosive, kalau di Sibolga low explosive. Jadi daya ledaknya lebih tinggi dengan daya ledak di Sibolga," katanya

Polisi Sebut Daya Ledak Bom Pipa yang Diamankan di Bekasi Lebih Besar dari Bom Sibolga
WARTA KOTA/henry lopulalan
TERORIS JAD--Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo (kanan) dan Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra, menunjukkan sejumlah gambar barang bukti hasil penangkapan sejumlah teroris jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (6/5/2019). Tim Densus 88 Antiteror Polri berhasil menangkap delapan terduga anggota jaringan teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) di tiga lokasi yakni Bekasi, Tegal dan Bitung dengan barang bukti sejumlah bahan peledak, yang rencananya akan digunakan untuk peledakan di salah satu pos polisi di kawasan Jati Asih, Bekasi. 

TRIBUNNEWS.COM, BEKASI - Dua terduga teroris kelompok JAD ditangkap tim Densus 88 Anti-teror di Bekasi.

Selain menangkap dua terduga teroris tersebut, tim Densus 88 Anti-teror juga mengamankan dua bom pipa dan sejumlah bahan peledak lainnya dari gerai HP Wanky Cell di Bekasi Utara, Kota Bekasi, Rabu (8/5/2019).

Baca: Bom yang Disita dari Terduga Teroris di Bekasi Disebut Polisi Berdaya Ledak Besar

Dua terduga teroris yang dibekuk adalah EY (27) dan YM (18).

EY dibekuk di sebuah SPBU di Jakarta Timur.

Sementara YM yang baru lulus SMA ini dibekuk di rumah kontrakan di Rawa Lumbu, Bekasi.

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Dedi Prasetyo menjelaskan, EY adalah pemilik Toko Ponsel Wanky Cell di Bekasi Utara, yang digeledah Densus 88 dan ditemukan dua bom dan sejumlah bahan peledak di sana.

Penangkapan EY dan YM ini katanya merupakan hasil pengembangan penangkapan 6 terduga teroris kelompok jaringan JAD Lampung yang dipimpin SL (34) pada 4 dan 5 Mei lalu di Bekasi dan Tegal.

Bahkan kata Dedi, EY merupakan penyandang dana kelompoknya dan kelompok SL.

"Peran EY ini juga sebagai penyandang dana. Selain itu dia juga leadernya SL," kata Dedi di Mabes Polri, Kamis (9/5/2019).

Pendanaan untuk mobilitas anggota jaringan serta membuat bom, didapat EY dari usahanya membuka toko ponsel Wanky Cell.

Halaman
1234
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved