Pemilu 2019

Rekomendasi Bawaslu Soal Pemilu di Kuala Lumpur: Yang Dihitung Hanya 22.807 Suara

KPU RI masih menunggu rekomendasi tertulis dari Bawaslu RI terkait pelaksanaan Pemilu di Kuala Lumpur, Malaysia.

Rekomendasi Bawaslu Soal Pemilu di Kuala Lumpur: Yang Dihitung Hanya 22.807 Suara
Tribunnews.com/ Rizal Bomatama
Ketua Bawaslu Abhan saat ditemui usai menjadi pembicara dalam acara orientasi bacaleg Partai Nasdem di Hotel Mercure Ancol, Jakarta Utara, Minggu (2/9/2018). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - KPU RI masih menunggu rekomendasi tertulis dari Bawaslu RI terkait pelaksanaan Pemilu di Kuala Lumpur, Malaysia.

Sidang pleno penghitungan suara untuk Pemilu di Kuala Lumpur yang berlangsung Minggu (19/5/2019) di Kantor KPU RI berlangsung alot.

Bawaslu dalam rapat pleno tersebut merekomendasikan jumlah surat suara yang dihitung hanya 22.807.

Sementara, 62.278 surat suara dari pemungutan suara ulang metode pos yang tidak dihitung.

Baca: Lama Diam Dicibir, Fadel Islami Suami Muzdalifah Akhirnya Tulis Curhatan Menohok Berhentilah!

Alasannya surat suara tersebut dianggap terlambat diterima PPLN Kuala Lumpur yaitu pada 16 Mei 2019.

Sedangkan 22.807 surat suara yang dihitung merupakan jumlah surat suara yang diterimaPanitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN) Kuala Lumpur sampai batas akhir penerimaan yaitu 15 Mei 2019.

"Kami Bawaslu tetap sesuai rekomendasi yang kami sampaikan tadi. Kami rekomen yang dihitung adalah sejumlah suara 22.807. Itu lah rekomendasi kami," ujar Ketua Bawaslu Abhan, dalam rapat pleno rekapitulasi suara di Gedung KPU, Jalan Imam Bonjol, Minggu (19/5/2019) malam.

Baca: Din Syamsuddin Minta Kubu Prabowo Buktikan Kecurangan Pemilu: Kalau Tak Benar, Itu Fitnah

Keterlambatan penerimaan surat suara ini karena Pos Malaysia baru mengirimkan surat suara pada 16 Mei 2019.

Artinya, terlambat satu hari dari ketentuan batas waktu.

Para saksi dari TKN Jokowi-Ma'ruf, BPN Prabowo-Sandiaga, hingga dari partai politik juga berdebat mengenai keabsahan surat suara ini.

Halaman
1234
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved