Ini Hambatan Polri Belum Bisa Ketahui Penyebab Kematian 9 Korban Kerusuhan 22 Mei

Kepolisian masih terus berupaya menyelidiki penyebab kematian 9 orang korban kerusuhan 21-22 Mei 2019.

Ini Hambatan Polri Belum Bisa Ketahui Penyebab Kematian 9 Korban Kerusuhan 22 Mei
Vincentius Jyestha/Tribunnews.com
Kombes Pol Asep Adi Saputra 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kepolisian masih terus berupaya menyelidiki penyebab kematian 9 orang korban kerusuhan 21-22 Mei 2019.

Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra mengungkap hambatan pihaknya dalam mengetahui penyebab kematian salah satunya adalah tidak diketahuinya lokasi tewas para korban.

"Tidak secara keseluruhan kita mengetahui dimana TKP terjadinya hal yang menyebabkan meninggal dunia tersebut. Karena semuanya, korban-korban ini diduga pelaku aksi rusuh ini langsung diantarkan ke rumah sakit," ujar Asep, di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (12/6/2019).

Baca: ‎Sejumlah Mantan Elite TNI-Polri Terlibat, Moeldoko Yakin Dalang Kerusuhan 22 Mei Akan Terungkap

Mantan Kapolres Metro Bekasi Kabupaten itu mengatakan para penyidik sedang mendalami semua hal yang berkaitan dengan peristiwa tersebut.

Mulai dari keterangan para saksi hingga menelusuri lokasi dan kronologis kejadian.

Menurutnya pula penyelidikan terhadap arah dan jarak tembak perlu dilakukan.

Baca: 26 Orang Dilarikan ke Rumah Sakit Akibat Serangan Kelompok Houthi di Bandara Saudi

Alasannya, kata dia, korban diduga meninggal karena peluru tajam yang menembus tubuh.

Selain itu, Asep menyebut tim investigasi gabungan yang terdiri dari Polri, Kompolnas, Komnas HAM, dan Ombudsman nantinya akan menyampaikan hasil pemeriksaan uji balistik peluru yang menyebabkan korban tewas.

"Kami harus tahu bagaimana arah tembak, jarak tembak, dan sebagainya. jadi olah TKP itu penting. Tapi kuncinya sekali lagi kita menemukan di mana TKP-nya, itu tugas kita," ucapnya.

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved