Senin, 22 Desember 2014
Tribunnews.com

Mau Beli Mobil Bekas? Ini Ciri-ciri Mobil Bekas Korban Banjir

Jumat, 25 Januari 2013 09:57 WIB

Mau Beli Mobil Bekas? Ini Ciri-ciri Mobil Bekas Korban Banjir
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
Mobil yang berhasil dipindahkan dari banjir di ruang basement Plaza UOB, tampak terparkir di halaman belakang Gedung Plaza UOB, Jakarta Pusat, Rabu (23/1/2013). Asosiasi Asuransi Umum Indonesia memperkirakan nilai klaim asuransi properti dan kendaraan bermotor akibat banjir di Jakarta dan sekitarnya awal Januari tahun ini mencapai Rp3 triliun. Jumlah ini meningkat sekira 50 persen daripada nilai klaim akibat banjir tahun 2007.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA
Membeli mobil bekas di musim banjir seperti sekarang ini sangat berisiko. Bisa jadi Anda mendapatkan harga murah, tapi dapat mobil bekas terendam banjir yang nantinya sangat merepotkan pemilik baru.

Ya. setelah terendam banjir, memang banyak pemilik mobil berpikir ulang untuk memakainya kembali. Entah karena bermasalah dengan mesin, bau atau dianggap "mobil sial".

Akibatnya, terhitung satu bulan sejak banjir besar yang menimpa Jakarta Kamis (17/1), "banjir susulan"-nya adalah tawaran mobil bekas kebanjiran.

Hal tersebut diungkapkan Herjanto Kosasih, Senior Marketing Manager WTC Mangga Dua, Jakarta, sebagai salah satu gudangnya mobil bekas di Ibu Kota.

Menurutnya, dalam rentang waktu satu bulan tersebut, mobil akan dipermak habis-habisan, termasuk menutup-nutupi sejarah si mobil pernah terendam air bah.

"Sambil mikir, dijual apa tidak. Servis habis-habisan pasti dilakukan," katanya.
 
Pemilik mobil melakukan segala cara agar bisa menghidupkannya kembali. Berikut tips sederhana dari Herjanto untuk mengetahui, mobil bekas banjir atau bukan.  

1. Cium bau interior!
Kalau tidak wajar, seperti bau bekas terendam, padahal mobil relatif baru, atau bahkan bau kopi yang diyakini mampu menetralisir bau sangat menyengat, tinggalkan saja! Cari mobil lain!

2. Buka karpet bagasi hingga terlihat ban cadangan.
Perhatikan baik-baik! Jika ada lumpur tersisa, meski sedikit, patut dicurigai mobil itu bekas terendam banjir.

3. Tanda lumpur menempel
Kalau dua poin di atas masih "selamat",  buka karet pintu yang menempel pada bodi, bukan pada pintu. Tarik karetnya, perhatikan apakah ada pasir atau lumpur yang menempel.

4. Buka karpet
Lolos juga, coba buka karpet interior. Susah melakukannya, namun adalah inilah jurus terakhir yang efektif. Kotoran dan noda bekas banjir biasanya mengendap di balik karpet interior.

5. Cek STNK-nya
Patut dipertimbangkan adalah STNK-nya. Perhatikan lokasi rumahnya, rawan banjir apa tidak. Ini dilakukan untuk meyakinkan saja, karena ada beberapa mobil yang belum balik nama dan dipakai di daerah berbeda dengan STNK.  

Kebanyakan, salah satu pertanyaan yang dilontarkan calon pembeli mobil bekas di Jakarta adalah bekas banjir atau bukan. Dengan curah hujan yang sangat tinggi, pertanyaan itu bakal kerap muncul.

"Kami juga akan berhati-hati membeli mobil dari pemilik. Apalagi ditawarkan dengan harga cukup murah. Kami mengutama kualitas," tegas Herjanto. (Donny Apriliananda)

Baca Artikel Menarik Sebelumnya

Editor: Agung Budi Santoso
Sumber: Kompas.com

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas