Ketahui Pangkal Pemicu Kerusakan pada V-Belt di Mesin Mobil

V-Belt ini berfungsi menggerakkan atau menghubungkan beberapa komponen di mesin seperti kompresor AC, alternator, ekstra fan, dan power steering

Ketahui Pangkal Pemicu Kerusakan pada V-Belt di Mesin Mobil
Gridoto
v-belt 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - V-belt atau sabuk-V merupakan komponen yang memiliki peranan penting di mobil.

V-Belt ini berfungsi menggerakkan atau menghubungkan beberapa komponen di mesin seperti kompresor AC, alternator, ekstra fan, dan power steering hidraulis.

V-belt ini terbuat dari karet dengan penampang trapesium yang dipasang menghubungkan 2 puli.

Faktor apa yang bisa menyebabkan kerusakan pada V-belt?

“Untuk usia pakai V-belt sangat dipengaruhi oleh panas, oli, dan debu,” tutur Rudi Ganefia Workshop Head Auto 2000 Krida Cilandak, Jakarta Selatan.

Ada berbagai macam kerusakan V-belt yang timbul akibat panas, oli, dan debu ini.

“Jika V-belt terkena tetasan oli akan terjadi slip karena gesekan yang terlalu cepat akhirnya membuat V-belt panas,” ujar Rudi. 

Baca: Film Avangers 3 Bakal Jadi Acuan Modifikasi Cutting Sticker Tahun Ini

Jika V-belt panas, maka ia akan rentan putus. Selain itu, karena posisinya di ruang mesin V-belt yang panas maka V-belt rentan terkena debu dan dapat membuat V-belt mengeras atau getas.

“V-belt yang mengeras akan lebih mudah retak-retak dan akhirnya aus, jika sudah seperti itu tidak ada cara lagi selain menggantinya,” jelas Rudi.

Berita ini sudah tayang di gridoto.com berjudul Penyebab Kerusakan Pada V-Belt Di Mesin Mobil

Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help