• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 30 Oktober 2014
Tribun Pemilu 2014

Ini Prediksi Tiga Poros Koalisi Parpol untuk Pilpres 2014

Rabu, 9 April 2014 21:56 WIB
Ini Prediksi Tiga Poros Koalisi Parpol untuk Pilpres 2014
WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Gubernur DKI Jakarta yang akan maju calon Presiden dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Joko Widodo atau Jokowi (kiri) bersama istrinya, Iriana Joko Widodo menunjukkan surat suara yang telah mereka coblos saat menggunakan hak pilihnya dalam Pemilihan Umum (Pemilu) Legislatif di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 27, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (9/4/2014). Jokowi yang mendapat nomor urut 116 langsung mencoblos pilihannya. Daftar Pemilih Tetap (DPT) di TPS tersebut berjumlah 430 orang yang terdiri dari 208 laki-laki dan 222 perempuan. Warta Kota/Angga Bhagya Nugraha 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pembicaraan seputar komposisi pemilihan presiden 2014 langsung menyeruak setelah hasil pemilihan legislatif terbaca meski hanya berdasarkan hitung cepat dari sejumlah lembaga survei.

Board Advisor CSIS Jeffrie Geovanie menjelaskan, Pilpres 2014 ini akan menarik karena kekuatan partai-partai sangat berimbang. Menurutnya, setidaknya akan ada tiga poros koalisi.

"Kemungkinan koalisi buat pemilu Presiden adalah, PDIP, PKB, dan Nasdem mengusung Jokowi-Surya Paloh (Ketum Nasdem) atau Jokowi-Muhaimin Iskandar (Ketum PKB)," ujar Jeffrie Rabu (9/4/2014).

Koalisi kedua adalah Golkar dengan Hanura yang mengusung Aburizal Bakrie (Ketua Umum Golkar) berpasangan dengan Wiranto (Ketum Hanura) atau Aburizal dengan Hary Tanoesoedibjo (Ketua Bappilu Hanura).

Dan koalisi ketiga adalah Gerindra dengan PPP, PAN dan Demokrat. Komposisinya, bisa Prabowo Subianto (Gerindra) dengan Dahlan Iskan (peserta Konvensi Demokrat) atau Prabowo dengan Suryadharma Ali (PPP). Atau opsi ketiga, Prabowo bersama Hatta Rajasa (Ketua Umum PAN dan besan Presiden SBY).

"Hampir seperti itulah kira-kira kemungkinan koalisinya," jelas Jeffrie, yang prediksinya soal dinamika politik kerap akurat. 

Berdasarkah ini hasil hitung cepat (quick count) Litbang KOMPAS, perolehan PDIP 19,24 persen. Kemudian disusul secara berurutan Partai Golkar 14,86 persen, Partai Gerindra 11,68 persen, Partai Demokrat 9,53 persen, PKB 9,20 persen, PAN 7,46 persen, PKS 7,02 persen, PPP 6,74 persen, Partai Nasdem 6,71 persen, Partai Hanura 5,14 persen, PBB 1,46 persen dan PKPI 0,96 persen. 

Komposisi tersebut berdasarkan persentase suara masuk 86 persen, suara sah 65,52 persen, suara tidak sah 7,67 persen dan suara tidak digunakan alias golput 26,81 persen.

Penulis: Willy Widianto
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas