Polda DIY: Radikalisme Ada di Daerah dengan Toleransi Rendah

Kabid Humas Polda DIY, AKBP Yuliyanto secara pribadi menyatakan setuju dengan wacana diadakannya kembali Pendidikan Moral Pancasila (PMP) di sekolah.

Polda DIY: Radikalisme Ada di Daerah dengan Toleransi Rendah
TRIBUNJOGJA.COM / Alexander Ermando
Kabid Humas Polda DIY, AKBP Yuliyanto 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA - Kabid Humas Polda DIY, AKBP Yuliyanto secara pribadi menyatakan setuju dengan wacana diadakannya kembali Pendidikan Moral Pancasila (PMP) di sekolah.

Menurutnya Pancasila memiliki nila-nilai positif yang bisa dipelajari, khususnya dalam hal toleransi.

Ia pun secara pribadi mendukung jika PMP menjadi materi dalam pelajaran di sekolah.

"Kalau soal PMP, secara pribadi saya setuju. tetapi ini bukan mewakili kepolisian ya. Pancasila itu memiliki nila-nilai yang sangat bagus. Pancasila mengajarkan tentang Ketuhanan, hubungan dengan sesama, bagaimana toleransi, dan demokrasi," kata AKBP Yuliyanto, Kamis (29/11/2018).

"Ya secara pribadi kalau itu mau jadi mata pelajaran lagi di sekolah saya setuju saja. kayaknya sekarang sudah tidak diajarkan di sekolah," sambungnya.

Saat disinggung mengenai PMP bisa menangkal radikalisme, ia mengatakan radikalisme bisa tumbuh di daerah yang toleransi kepada sesama rendah.

Hal itu tentu berbeda dengan Yogyakarta yang memiliki toleransi tinggi.

Menurutnya Yogyakarta adalah miniatur Indonesia, karena berbagai suku ada di Yogyakarta.

"Orang yang radikal itu kan orang yang tolenransinya rendah. Kalau di Yogyakarta ini kan toleransi tinggi, city of tolerance. Berbagai suku dan agama itu ada di Yogyakarta, acara-acara keagamaan juga di Yogyakarta. Sangat toleransi," katanya.

Ia melanjutkan, kemungkinan warga Yogyakarta terpapar radikalisme tetap ada.

Halaman
12
Editor: Samuel Febrianto
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved