Pilpres 2019

Pengamat Ungkap Penyebab Naiknya Elektabilitas Prabowo-Sandi Menurut Survei Kompas

Berdasarkan hasir survei Litbang Kompas selisih elektabilitas Jokowi-Ma'ruf Amin dengan Prabowo-Sandiaga makin tipis dengan angka 11,8 persen.

Pengamat Ungkap Penyebab Naiknya Elektabilitas Prabowo-Sandi Menurut Survei Kompas
Harian Kompas
Hasil survei Litbang Kompas tentang elektabilitas Capres-Cawapres pada Maret 2019 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Litbang Kompas merilis hasil survei terbarunya dengan menempatkan elektabilitas pasangan Jokowi-Maruf 49,2 persen, sedangkan Prabowo-Sandi 37,4 persen.

Meski kalah secara elektabilitas, Prabowo-Sandi justru unggul di kalangan pemilih menengah ke atas.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (UI), Fithra Faisal Hastiadi memaparkan kecenderungan tersebut disebabkan karena inkonsistensi kebijakan Jokowi.

Kalangan menengah atas pun melihat adanya pembangunan besar-besaran pemerintah yang dibiayai oleh APBN, subsidi, dan obligasi.

Selanjutnya golongan menengah atas cenderung mereview peningkatan tax revenue di kemudian hari lantaran merekalah yang menjadi objek pajak.

"Menengah ke atas dipikir untuk mendapat pajaknya, ini pula yang kemudian membuat kecenderungan orang menengah ke atas untuk menahan investasinya," kata Fithra dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kami (21/3/2019).

Alhasil, ketika melihat kecenderungan ini, mereka cenderung untuk tidak memilih atau bahkan beralih dukungan.

"Belum lagi kalau kita melihat dari fakta obligasi pemerintah, masih dalam 2014-2018 datanya 10 persen jadi kenaikan rata rata 15 persen per tahun itu mengakibatkan swasta kekurangan pembiayaan," katanya.

Sementara terkait pemilih loyal kubu 01 yang berasal dari menengah ke bawah, Fithra menengarai lantaran karena banyaknya sumber pembiayaan APBN yang memang diperuntukkan bagi mereka.

Menurutnya petahana, memiliki sumber daya untuk memanfaatkan posisinya, termasuk menahan penurunan elektabilitas.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved