Ramadan 2016

Masjid Jami' An Nawier, Berusia Lebih Dua Abad dan Dibangun Keturunan Nabi Muhammad

Masjid Jami' An Nawier berdiri di Kelurahan Pekojan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

Masjid Jami' An Nawier, Berusia Lebih Dua Abad dan Dibangun Keturunan Nabi Muhammad
TRIBUNNEWS.COM/VALDY ARIEF
Teras sisi kiri Masjid An Nawier yang dapat dimasuki melalui gerbang pinggir Jalan Pekojan Raya. 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Valdy Arief.

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA--Masjid Jami' An Nawier berdiri di Kelurahan Pekojan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat.

Masjid ini telah menjadi tempat ibadah umat Islam mulai 1760 Masehi atau 1180 Hijriah.

Rumah ibadah yang bangunannya menyerupai huruf L ini konon dibangun oleh keturunan dari Nabi Muhammad.

Hal tersebut dinyatakan Ketua Pengurus Masjid An Nawier, Dikky Basandid.

Menurutnya, hal itu disimpulkan karena dibagian depan Masjid ada makam seorang bernama Syarifah Baba Kecil, keturunan Nabi Muhammad yang berasal dari Hadramaut, Yaman.

"Beliau (Syarifah) konon merupakan yang mewakafkan tanahnya untuk dijadikan masjid ini," kata Dikky kepada Tribun, Selasa (7/6/2016).

Masjid yang mempunyai luas tanah sekitar 2.000 meter persegi dan luas bangunan 1.500 meter persegi, disebut Dikky, telah mengalami beberapa kali pemugaran dan pemeliharaan.

Dari beberapa kali itu, renovasi pada 1800 merupakan paling mengubah fisik masjid. Perbaikan yang sudah berlangsung lebih dua abad silam itu menjadikan Masjid An Nawier yang sebelumnya berdinding kayu menjadi tembok.

Perubahan bentuk bangunan itu turut mengubah pula arah kiblat masjid yang berada di antara perumahan padat penduduk itu.

Halaman
123
Penulis: Valdy Arief
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved