Ramadan 2018

Ramadan dan Kerukunan Umat

Perbedaan tidak seharusnya menjadi pemicu konflik, karena disitulah Allah SWT memberi anugerah kepada bangsa ini agar satu sama lain saling mengenal.

Ramadan dan Kerukunan Umat
NET
Ilustrasi Ramadan

Dr. KH. Cholil Nafis, Lc, MA
Ketua Komisi Dakwah MUI

TEMA soal kerukunan mungkin sudah banyak diulas di berbagai media, mengingat negeri kita adalah negeri yang majemuk.

Perbedaan-perbedaan tidak seharusnya menjadi pemicu konflik, karena disitulah Allah SWT memberi anugerah kepada bangsa ini agar satu sama lain saling mengenal.

Dalam QS: Al-Hujurat: 13, yang artinya:

"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal".(Qs. al-Hujurat: 13)

Ayat tersebut menjelaskan bahwa keragaman sesungguhnya menjadi kekuatan.

Dengan perbedaan-perbedaan bisa saling mengisi kekurangan.

Namun kuncinya harus saling kenal terlebih dahulu lalu melakukan kerja sama.

Bulan suci Ramadan adalah bulan yang penuh rahmat dan ampunan.

Ini merupakan momentum yang sangat baik, karena kita dapat menempa diri kita selama sebulan penuh, siang dan malam, dengan berbagai amal shaleh yang dijanjikan pahala berlipat, seperti puasa, salat, sedekah, silaturahim, tafakkur, tahannuts, dan lain-lain.

Baca: Pemuda yang Ancam Menembak Jokowi Tak akan Menjalani Proses Pidana

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved