Ramadan 2018

Sungguh Manusia Dibayangi Kebangkrutan Jika tidak Mampu Mengisi Modal Waktu dengan Iman dan Amal

Ketika anda menginjakkan kaki dua kali di sungai yang sama, kaki anda akan menemukan air yang berbeda.

Sungguh Manusia Dibayangi Kebangkrutan Jika tidak Mampu Mengisi Modal Waktu dengan Iman dan Amal
ummi-online.com
Ilustrasi Salat 

Prof Dr Komaruddin Hidayat
Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah

SEGALA sesuatu tak ada yang diam. Semuanya bergerak. Hidup pun selalu bergerak bagaikan arus air.

Ketika anda menginjakkan kaki dua kali di sungai yang sama, kaki anda akan menemukan air yang berbeda.

Pepatah Arab mengatakan, waktu itu bagaikan pedang yang tajam. Jika anda tidak mampu mengendalikannya, maka anda yang akan terpenggal.

Alqur'an mengingatkan, "Demi waktu". Sungguh manusia dibayangi kebangkrutan jika tidak mampu mengisi modal waktu dengan iman dan amal saleh.

Kita semua mengada meniscayakan adanya ruang dan waktu, sehingga hampir setiap hari kita mendengar pertanyaan: dimana? kapan?

Dua kata yang paling sering diucapkan oleh manusia di manapun berada, apapun bangsa dan agamanya.

Kalau ruang atau tempat bersifat relatif statis, permanen, sedangkan waktu senantiasa berjalan.

Setiap saat waktu berjalan bagaikan arus sungai atau kendaraan yang melaju ke depan, tak kenal henti atau berputar kembali.

Jika hidup diibaratkan kereta, setiap hari ada penumpang yang naik dan yang turun.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2018
About Us
Help