• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Jumat, 25 April 2014
Tribunnews.com

Ternyata Hari Ini Masih Ada yang Baru Shalat Idul Adha

Kamis, 18 November 2010 11:01 WIB
JOMBANG, TRIBUNNEWS.COM -- Jemaah Tarikat Naqsabandiyah Khalidiyah Mujadadiyah Al- Aliyah di Jombang, Jawa Timur padi tadi melaksanakan shalat Idul Adha atau mundur sehari dari penetapan pemerintah.

Pimpinan Jamaah Tarikat Naqsabandiyah Khalidiyah Mujadadiyah Al-Aliyah (JTNKMA) KH Nasuha Anwas, mengatakan, penentuan Hari Raya Idul Adha jemaahnya memang berbeda dengan versi pemerintah atau lebih lambat satu hari. 

“Penentuan penetapan Lebaran Kurban tersebut, bukan asal ambil saja, tetapi juga melalui proses yang cukup,” ucapnya, Kamis (18/11/2010).

Ia mengemukakan, jamaah tarikat yang berpusat di Dusun Kapas, Desa Dukuhklopo, Kabupaten Jombang, Jatim, ini mengumandangkan takbir untuk menyambut datangnya 10 Dzulhijah 1431 H.
“Untuk menentukan tanggal 10 Dhulhijah ini kami menggunakan ‘Rukyat Bin Nadhor’, yakni rukyat dengan menggunakan mata telanjang,” paparnya.

Ia menjelaskan, dengan rukiyat tersebut diketahui bahwa 10 Dzulhijah jatuh pada Hari Kamis, 18 November atau terlambat satu hari dari penetapan yang dilakukan oleh pemerintah.

Penentuan Idul Adha, kata dia, merupakan persoalan agama dan kalau ada perbedaan dengan pemerintah itu bukan menjadi persoalan. 

“Masalah agama itu datangnya dari Allah, dan hal ini tidak bisa dipaksakan untuk harus sama dengan pemerintah,” ucapnya.

Oleh karena itu, tidak ada masalah jika memang ada perbedaan prinsip dengan pemerintah, sepanjang masih berada di jalur yang benar.  “Berbeda satu dua hari dalam menjalankan peringatan ibadah itu sudah menjadi hal yang wajar karena tidak memengaruhi inti dari pelaksanaan peringatan Idul Adha itu sendiri,” tuturnya.

Ia mengemukakan, kalau masalah kenegaraan pihanya taat kepada pemerintah, sementara untuk masalah agama ini merupakan perintah Allah.  “Jadi tidak ada masalah jika kita berbeda dengan pemerintah,” katanya.

Usai menunaikan ibadah shalat Idul Adha, para jamaah melakukan penyembelihan hewan kurban di sebelah masjid setempat.  Daging hewan kurban itu dibagikan kepada masyarakat sekitar yang kurang mampu supaya tercipta rasa solidaritas di antara sesama.

Sejak sepuluh tahun terakhir ini, jemaah yang mengklaim punya anggota ribuan tersebut, selalu berbeda dengan versi pemerintah dalam menentukan Idul Adha dan juga Idul Fitri. (surya)
Editor: Tjatur Wisanggeni
Sumber: Surya
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
64722 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI KOMENTAR SAYA
Atas