Selasa, 23 Desember 2014
Tribunnews.com

Mahasiswi Kumpul Kebo Sama Tukang Ojek

Jumat, 23 Maret 2012 04:17 WIB

Mahasiswi Kumpul Kebo Sama Tukang Ojek
TRIBUN BATAM/ZABUR ANJASFIANTO
Ilustrasi

TRIBUNNEWS.COM, POS KUPANG-- Tim Gabungan Pemerintah Kabupaten Ende merazia sejumlah kos-kosan mahasiswa di sekitar wilayah Kampus Unflor di Kelurahan Puupire, Kecamatan Ende Tengah, Sabtu (17/3/2012) malam lalu. Hasilnya, 12 pasangan mahasiswi yang disinyalir kumpul kebo diciduk.

Saat diciduk, kepada petugas oknum mahasiswa/mahasiswi itu mengaku bersaudara. Namun anehnya ada seorang mahasiswi yang sudah hamil enam bulan. Kehamilan oknum mahasiswi ini tidak diketahui orangtuanya.

Seperti disaksikan wartawan, Tim Gabungan Pemkab Ende mulai menggelar razia pukul 22.00 wita. Tim gabungan terdiri dari Satpol PP, Polsek Kota, Badan Kesbangpol, dan Kelurahan Puupire. Razia malam itu, tim berhasil menjaring 6 pasangan mahasiswa/mahasiswi (12 orang). Mereka dijaring karena sudah larut malam, namun masih berduaan dalam kamar kos salah satu pasangan.

Tim gabungan pun menggelandang enam pasangan mahasiswa/mahasiswi ini ke Kantor Satpol PP Ende di Jalan El Tari. Di kantor itu, polisi langsung mendata, ternyata mahasiswa-mahasiswi itu selain berasal dari beberapa wilayah di luar Kota Ende, juga dari beberapa kabupaten di daratan Flores. Salah seorang mahasiswi yang terjaring dalam operasi itu ternyata hamil. Pasangan yang terjaring malam itu diberikan pembinaan oleh tim gabungan hingga pukul 02.00 dini hari Minggu (18/3/2012), baru dipulangkan.

Ketua Forum Kos Kelurahan Puupire, Edi Lamuri, dalam pembinaan itu, minta para mahasiswa untuk mengutamakan kuliah agar keringat orangtua tidak sia-sia. Lurah Puupire, Piter Tonael, meminta mahasiswa agar menjunjung tinggi budaya ketimuran, jangan meniru budaya barat yang bebas. "Jika tinggal di Kelurahan Puupire harus tahu aturan," tegasnya.

Kapolsek Kota, Yohanis Jawo, menyesalkan perilaku anak-anak muda yang telah melanggar aturan. Menurut Jawo, dari laporan yang diterimanya, ada beberapa kasus yang menyeret mahasiswa dan mahasiswi. "Dari laporan, ada yang hamil, baik mahasiswi dengan oknum tukang ojek, mahasiswa dan mahasiswi. Ada juga dengan suami orang," ungkap Jawo.

Kasat Pol PP, Piter Mite, mengatakan, operasi yang digelar merupakan tupoksi dari Tim Gabungan. Operasi malam ini, jelas Mite, bersifat preventif. "Jika berbuat lagi, diproses hukum. Malam ini masih pembinaan. Berikutnya Kami jaring, nanti diserahkan ke Polsek untuk diproses," tegas Mite.

Pejabat dari Badan Kesbangpol, Yohanis Philipus mengakui lingkungan kos di sekitar kampus di Kelurahan Puupire rawan sehingga menjadi target operasi. "Beberapa waktu lalu ada kasus pencurian di Maumere, pelakunya ditampung di salah satu kos mahasiswa di wilayah itu," tambah Yohanis.

Editor: Rachmat Hidayat
Sumber: Pos Kupang

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas