26 Desa Terancam Letusan Gunung Seulawah

Data yang pernah dikeluarkan Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) menyebutkan,

26 Desa Terancam Letusan Gunung Seulawah
Serambi Indonesia
Gunung Seulawah

TRIBUNNEWS.COM, JANTHO - Data yang pernah dikeluarkan Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) menyebutkan, sebanyak 26 desa yang tersebar dalam dua kecamatan dan empat kemukiman di Kabupaten Aceh Besar masuk kawasan rawan bencana (KRB) Gunung Api Seulawah Agam.

Data desa KRB Seulawah Agam diperoleh Serambi dari Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA) ketika berlangsung simulasi (drill) Gunung Api Seulawah Agam pada 24 Desember 2011. Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Aceh Besar, Muhammad Hatta membenarkan ada 26 desa di sekitar Gunung Seulawah Agam masuk kawasan rawan bencana. “Kami sudah pernah melakukan simulasi bencana gunung api pada akhir tahun lalu. Namun kita berharap dijauhkan dari bencana,” kata Hatta ketika dihubungi Serambi, Sabtu (5/12/2013)  malam.

Menurut Hatta, pihak BPBD Aceh Besar sudah mensosialisasikan warning yang dikeluarkan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tentang meningkatnya status Gunung Api Seulawah Agam dari normal menjadi waspada.

“BPBD sudah berkoordinasi dengan camat, kapolsek, danramil dari masing-masing kecamatan (Lembah Seulawah dan Seulimuem, red) untuk menenangkan masyarakat. Masyarakat tak perlu panik karena status Seulawah Agam masih pada tingkatan waspada akibat terjadinya sedikit perubahan yang diakibatkan aktivitas magma. Kita serukan masyarakat tidak panik meski tetap waspada,” kata Hatta.

Berdasarkan data PVMBG, KRB Gunung Api dikategorikan tiga tingkatan, yaitu KRB I, KRB II, dan KRB III.   KRB I adalah kawasan yang sering terlanda awan panas, aliran lava pijar (guguran/lontaran material pijar), gas beracun, merupakan lahan kosong tidak berpenduduk terdiri atas hutan dan kebun penduduk dalam radius dua kilometer.

KRB II untuk Gunung Seulawah Agam adalah bila awan panas dan aliran lava terjadi, diperkirakan akan masuk ke lembah hulu sungai Alue Glang, Alue Bieung, Alue Uteun Pineung, Alue Bubur, Alue Blangbia, Krueng Ateuh, Krueng Keumeuroe, Krueng Taleu, Krueng Leungah, dan Krueng Babah Meugeundrang.

Radius KRB II adalah lima kilometer. Kawasan yang berpotensi terlanda adalah Desa Pulo, Lamteuba Droi di lereng barat laut ke arah selatan diperkirakan sebarannya menuju sebelah utara Desa Teladan. Desa yang berpotensi terkena hujan abu adalah Desa Pulo, Lamteuba Droi, Krueng Lingka di lereng barat laut, dan Desa Sukamakmur di lereng timur, semuanya berpusat pada Kawah Heutz. Sementara untuk pusat erupsi Kawah Simpago tidak terdapat pemukiman penduduk.

Sedangkan untuk KRB III adalah kawasan yang rawan terhadap lahar/banjir Kawah Simpago meliputi Krueng Ateuh, Alue Glang, Alue Bieng, Alue Uteun Pineung, Alue Bubur dan Alue Blangbia. Kawah Heuzt meliputi Krueng Keumeuroe, Kreung Talue, Krueng Lampanah, Kreung Leungah, dan Krueng Babah Meugeundrang. Semua dalam radius 8 kilometer. Desa yang berpotensi dilanda hujan abu pada jarak delapan kilometer dari Kawah Heutz adalah Pulo, Lampanteu, Lambada, Lamteuba Droi, dan Krueng Lingka di lereng barat laut. Saree Aceh, Suka Mulya, Suka Damai, Suka Makmur di lereng timur. Sedangkan yang berpotensi dilanda hujan abu pada jarak delapan kilometer dari Kawah Simpago adalah Desa Teladan, Kampung Madat Lembaro Tunong, Alue Rindang, Iboih Tunong, Iboih, Ayun, dan Bayu di lereng barat daya.

Seperti diberitakan, dalam situs resminya edisi Jumat 4 Januari 2013, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian ESDM menjelaskan, penetapan status waspada Gunung Seulawah Agam di Aceh Besar karena terjadinya peningkatan kegempaan vulkanik dalam (VA) dan vulkanik dangkal (VB) terhitung sejak 27 Desember 2012. Berdasarkan pengamatan kegempaan dan visual kawah serta analisis data, maka status kegiatan Gunung Seulawah Agam terhitung 3 Januari 2013 pukul 19.00 WIB dinaikkan statusnya dari normal (level I) menjadi ‘waspada’ (level II).

Kadistamben Aceh, Ir Said Ikhsan MSi didampingi Kabid Geologi Sumberdaya Mineral, Ir Akmal Husin dan Kasie Geologi, T Mukhlis ST MT kepada Serambi, Jumat (4/1) sore usai meninjau Pusat Pemantau Gunung Berapi di Desa Lambaro Tunong membenarkan terjadinya peningkatan aktivitas magma (lahar panas) Gunung Api Seulawah Agam dalam beberapa bulan terakhir.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved