• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Minggu, 21 September 2014
Tribunnews.com

Kasat Reskrim: Tak Ada Anggota Polisi yang Tewas

Selasa, 30 April 2013 10:27 WIB
Kasat Reskrim: Tak Ada Anggota Polisi yang Tewas
Tribun Sumsel/Yohanes Tri Nugroho
Pascabentrok warga dan anggota kepolisian terkait aksi penutupan jalan di Mapolsek Rupit, berkembang isu kantor Pemkab Mura dan rumah dinas Bupati (Pendopo) akan dibakar sekelompok massa. 

TRIBUNNEWS.COM, MUSIRAWAS - Kasat Reskrim Polres Musi Rawas, AKP Erlangga mengungkapkan dari pihak kepolisian tidak ada satu pun korban jiwa dalam bentrok di Muara Rupit semalam. Namun sebanyak 6 personel luka-luka dan 30 orang lainnya memar.

Erlangga mengungkapkan, saat bentrokan beberapa anggota kepolisian sempat terjebak di lokasi kejadian, dan berlindung di rumah warga.

"Dan baru berhasil keluar pada subuh tadi dengan menggunakan baju biasa," katanya.

Aksi pemblokiran jalan di Kecamatan Rupit, Musi Rawas, terkait pemekaran Muratara berakhir ricuh, Senin (29/4/2013) malam. Petugas kepolisian membubarkan demonstran secara paksa sehingga terjadi bentrok.

Empat orang tewas kena tembak, sementara korban luka terus bertambah karena masih dilakukan pendataan.

Tiga warga meninggal Fadilah (40) luka tembak di rusuk, Son (35) luka tembak di rusuk, dan Suharto (20) mengalami luka tembak di kepala, dan Rinto (18) juga kena tembak.

Bentrok di Musi Rawas berakar dari ketidakpuasan masyarakat Rupit karena pemekaraan Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) tak dikabulkan. Akibat ketidakpuasan ini, puluhan massa telah menggelar aksi penutupan Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) di kawasan itu sejak Senin (29/4/2013) pagi.

Tuntutan pemekaran Kabupaten Muratara ini telah berlangsung beberapa waktu terakhir.  Desakan memanas menyusul tak dikabulkannya pengajuan pemekaran itu. Tuntutan terutama disuarakan warga Muara Rukit yang merupakan calon ibu kota Muratara.

Beberapa kali, pendukung pemekaran mengadakan unjuk rasa bahkan hingga ke Jakarta. Massa pendukung menggunakan yel-yel "Muratara harga mati," kata Ozie, salah satu warga.

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Sumsel
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
1727751 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas