• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Kamis, 31 Juli 2014
Tribunnews.com

Mantan Kapolda Sumsel Turun Tangan Atasi Bentrokan di Musi Rawas

Rabu, 1 Mei 2013 17:37 WIB
Mantan Kapolda Sumsel Turun Tangan Atasi Bentrokan di Musi Rawas
/TRIBUN SUMSEL/YOHANES TRI NUGROH
Muara Rupit Rusuh, 4 Tewas Tertembak, 13 Luka Sejumlah pengunjukrasa bentrok dengan polisi di Muara Rupit Simpang Empat, Karang Dampu, Musi Rawas Sumatera Selatan. Bentrok berlangsung Senin (29/4) yang berakibat pada pembakaran dan pengerusakan kantor kepolisian Polres Muara Rupit. (TRIBUN SUMSEL/YOHANES TRI NUGROHO) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol (Purn) Iskandar Hasan yang saat ini akan maju sebagai calon gubernur Sumatera Selatan menjadi fasilitator dialog antara warga yang berunjuk rasa di Musi Rawas dengan pihak kepolisian.

Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Pol Agus Rianto mengungkapkan bahwa polisi yang di pimpin Kapolda Sumatera Selatan Irjen Pol Saud Usman Nasution saat ini masih berupaya menjaga keamanan di lokasi bentrokan.

"Upaya-upaya yang dilakukan Polri bapak Kapolda juga telah tiba di lokasi kemarin, mencek ke lokasi," ujar Agus di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (1/5/2013).

Selain itu, Kapolri Jendral Polisi Timur Pradopo pun sudah memerintahkan Irwasum dan Kadiv Propam Polri untuk datang ke lokasi kejadian dalam rangka memberikan dukungan terhadap aparat polisi yang kini berada di lapangan.

Kemudian Kapolda, Irwasum, dan Kadiv Propam melakukan pertemuan dengan masyarakat guna meredam tidak berkembangnya bentrokan tersebut.

"Hasil pertemuan dengan masyarakat yang difasilitasi bapak mantan Kapolda Sumsel Irjen Pol (purn) Iskandar Hasan itu sudah dilakukan, ada kesepakatan yang menjadi komitmen bersama antara lain bahwa masalah pemekaran kita sama-sama monitor perkembangannya . Kita melakukan investigasi internal terhadap anggota kita yang melakukan tembakan yang mengakibatkan 4 warga meninggal dunia dan beberapa lainnya luka-luka," papar Agus.

Sebelumnya unjuk rasa anarkis terjadi di Musi Rawas, warga yang berjumlah hampir 500 orang menutup jalan utama lintas Sumatera. Setelah negosiasi dengan kepolisian tidak digubris, akhirnya bentrokan antara massa yang menuntut pemekaran Musi Rawas Utara (Muratara) dengan kepolisian tidak terhindarkan.

Akibat dari bentrokan tersebut empat orang warga meningga dunia dengan luka tembak, selain itu lebih dari 10 luka-luka termasuk didalamnya lima anggota polisi, fasilitas polsek yang di bakar diantaranya Mapolsek Muara Rupit, satu asrama polisi, sembilan kendaraan roda empat, dan satu kendaraan roda dua.

Penulis: Adi Suhendi
Editor: Johnson Simanjuntak
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
1733922 articles 0 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
    Jadilah yang pertama memberikan komentar
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas