Selasa, 23 Desember 2014
Tribunnews.com

Seluruh Dokter Kandungan di Sulut dan Gorontalo Ancam Mogok 3 Hari

Senin, 18 November 2013 12:03 WIB

Seluruh Dokter Kandungan di Sulut dan Gorontalo Ancam Mogok 3 Hari
TRIBUNJAMBI/BANDOT ARYWONO
Ratusan dokter di Provinsi Jambi melakukan aksi unjuk rasa solidaritas kriminalisasi dokter, di Halaman RSUD Raden Mattaher.

TRIBUNNEWS.COM, MANADO - Semua dokter spesialis kandungan di seluruh rumah sakit Sulawesi Utara dan Gorontalo, mengancam mogok bekerja tiga hari.

Rencana itu menyusul penahanan atas dokter Dewa Ayu Sasiary Prawani di Rumah Tahanan Malendeng, Manado.

Ketua Perhimpunan Obsetri Ginekologi Indonesia Sulawesi Utara Eddy Suparman kepada wartawan di Manado, Sabtu (16/11/2013), mengungkapkan, ancaman mogok hal manusiawi sebagai bentuk keprihatinan para dokter. Konferensi pers kemarin dihadiri ratusan dokter, serta pengurus IDI Sulut dan IDI Manado.

"Saya rasa wajar jika sejumlah dokter berunjuk rasa. Saya menerima informasi seperti itu. Sekarang dokter kebidanan dalam tekanan. Mereka merasa dikriminalisasi," kata Eddy.

Tiga dokter spesialis kandungan dipidana karena tuduhan malapraktik atas meninggalnya pasien Julia Fransiska Makatey tahun 2010. Salah satunya, Dewa Ayu Sasiary Prawani (38), langsung dimasukkan ke Rumah Tahanan Malendeng, Manado, setelah petugas Kejari Manado menangkapnya di Balikpapan, Jumat pekan lalu.

Dua dokter lain, Hendy Siagian dan Hendry Simanjuntak, masih dicari. Hendy diduga berada di Papua, sedangkan Hendry di Riau. Ketiga dokter itu divonis Mahkamah Agung 10 bulan penjara melalui putusan kasasi 18 September 2012. Sebelumnya, ketiga dokter diputus bebas oleh Pengadilan Negeri Manado.

Menurut Eddy, PB IDI telah menyurati Kepala Kejaksaan Negeri Manado meminta pengalihan penahanan Ayu menjadi tahanan kota. Surat PB IDI telah dikirim pada Jumat dengan alasan Ayu memiliki anak kecil serta proses hukum tengah berjalan.

Ancaman mogok telah disebar melalui pamflet dan ditempel di sejumlah rumah sakit serta tempat umum di Manado. Isinya berbunyi, "Praktek dokter spesialis kebidanan dan kandungan Sulawesi Utara dan Gorontalo Tutup selama tiga hari, Senin 18 November-20 November 2013".

Ketua IDI Sulut Jemmy Waleleng menegaskan, para dokter sangat menjunjung etika kedokteran, yakni menolong pasien sampai sembuh. "Tidak ada dokter yang memberi racun kepada pasiennya," katanya. (zal)

Editor: Reza Gunadha
Sumber: Kompas.com

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas